10 Penyebab Utama Kecelakaan Lalu Lintas Menurut Korlantas Polri

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kecelakaan lalu lintas.untrr.ro

    Ilustrasi kecelakaan lalu lintas.untrr.ro

    TEMPO.CO, Jakarta - Perilaku buruk mengoperasikan telepon seluler saat berkendara menjadi salah satu dari 10 penyebab utama kecelakaan lalu lintas di Indonesia.

    Kepala Seksi Kemitraan Korlantas Polri, Ajun Komisaris Besar Polisi Aldo Siahaan, mengatakan berdasarkan data Korlantas Polri pada Januari hingga Mei 2017, terjadi 37.204 kasus kecelakaan lalu lintas di Indonesia, dengan korban tewas sebanyak 9.034 orang dan luka berat sebanyak 6.357 orang.

    Aldo menjelaskan, setidaknya ada 10 penyebab utama kecelakaan lalu lintas. Pertama adalah melakukan kegiatan yang menggangu konsentrasi berkendara, yaitu mengoperasikan ponsel sambil menjalankan kendaraan.

    Baca: Teledor di Jalan Pemicu Terbesar Kecelakaan Lalu Lintas

    "Kecelakaan di Indonesia ini ada 10 penyebab utama. Pertama distracted driving, seperti berkendara sambil telepon, SMS-an, makan dan minum ketika berkendara," kata Aldo seusai acara Michelin Safety Academy, beberapa waktu lalu di Jakarta.

    "Kedua, berkendara terlalu cepat sehingga sulit memberikan reaksi jika terjadi sesuatu. Saking cepatnya, Anda tidak sempat bereaksi untuk keselamatan. Ketiga, tidak memperhatikan marka jalan," sambung Aldo.

    Faktor lainnya yang menjadi penyebab utama kecelakaan adalah menerobos lampu merah, emosi tidak stabil dari pengemudi yang umumnya masih remaja, serta perilaku melawan arus yang menyebabkan kecelakaan fatal karena kendaraan lain datang dari arah berlawanan.

    Berbelok tanpa melihat kondisi jalan, berkendara di bawah pengaruh alkohol, balapan liar dan modifikasi kendaraan yang tidak sesuai aturan juga menjadi faktor utama kecelakaan di Indonesia.

    Baca: 2020, Kecelakaan Lalu Lintas Ditargetkan Turun 50 Persen

    "Kendaraan dari pabrik sudah didesain sedemikian rupa untuk keselamatan, jadi tidak usah dimodifikasi macam-macam. Apalagi yang berkaitan dengan keselamatan, misalnya modifikasi ban," ucap Aldo.

    Fakta lain, menurut Aldo, penggunaan sabuk pengaman ternyata bisa mengurangi risiko fatalitas kecelakaan hingga 61 persen.

    Aldo berpesan agar para pengendara menguasai teknik, peraturan dan etika berlalu lintas. Pengendara juga harus memastikan motor atau mobil dalam kondisi prima sebelum dijalankan untuk menghindari kecelakaan lalu lintas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.