UBL dan ITS Targetkan Selesaikan 50 Hak Paten Mobil Listrik

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rektor Universitas Budi Luhur Prof Didik Sulistyanto memberikan penjelasan soal kesiapan UBL dan ITS merancang mobil listrik menghadapi ajang reli Dakar 2019 di kantornya, Kamis 21 Desember 2017. TEMPO/Naufal Shafly

    Rektor Universitas Budi Luhur Prof Didik Sulistyanto memberikan penjelasan soal kesiapan UBL dan ITS merancang mobil listrik menghadapi ajang reli Dakar 2019 di kantornya, Kamis 21 Desember 2017. TEMPO/Naufal Shafly

    TEMPO.CO, Jakarta - Kerjasama yang dilakukan tim Universitas Budi Luhur (UBL) dan tim Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (ITS) akan menghasilkan produk mobil listrik pertama Indonesia yang akan berlaga dalam kompetisi Reli Dakar 2019. Selain itu kerjasama tersebut juga diperuntukkan untuk kepentingan akademis.

    Baca: Universitas Budi Luhur dan ITS Garap Mobil Listrik Reli Dakar

    Dalam konferensi pers yang berlokasi di Universitas Budi Luhur, Kamis, 21 Desember 2017, Rektor UBL, Prof Didik Sulistyanto, menjelaskan kerjasama ini akan menciptakan hak paten dan HAKI dari karya anak bangsa demi memajukan ilmu pengetahuan yang berbasis terapan.

    “Melalui proyek kerjasama ini, akan terbuka peluang bagi seluruh dosen dan mahasiswa untuk melakukan penelitian yang terkait mobil listrik, dan pada akhirnya bias menghasilkan hak paten dan HAKI. Kami menargetkan 50 hak paten, mengingat banyak sekali part baru yang bias kita patenkan,” ujar Didik.

    Sementara itu, Nur Yulianto, Dosen Institut Teknologi Sepuluh Nopember, sekaligus penggagas awal pembuatan mobil listrik ini mengatakan, desain mesin yang diciptakan ITS untuk mobil ini sudah dipatenkan.

    Baca: Coba Mobil Listrik ITS Saat Resmikan Tol, Jokowi: Ada Dek-dek

    Kasih Hanggoro, Ketua Pengurus Yayasan Budi Luhur Cakti menambahkan, “Dengan proyek kerjasama mobil listrik ini, diharapkan akan menjadi wadah untuk transfer knowledge dari kedua pihak baik UBL maupun ITS.” Ujar pria yang pernah dua kali mengikuti ajang Reli Dakar di tahun 2010 dan 2011.

    Nantinya, Universitas Budi Luhur akan membuka mata kuliah mobil listrik agar mahasiswa bisa belajar untuk mengembangkan kendaraan jenis tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.