Kini, Perempuan Arab Saudi Diperbolehkan Mengendarai Sepeda Motor

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita mengendarai mobil di Saudi Arabia, 22 Oktober 2013. REUTERS/Faisal Al Nasser

    Seorang wanita mengendarai mobil di Saudi Arabia, 22 Oktober 2013. REUTERS/Faisal Al Nasser

    TEMPO.CO, Riyadh - Selama ini, perempuan Arab Saudi dilarang mengendarai mobil oleh aturan pemerintah setempat yang konservatif. Kini, mereka bisa bernapas lega dengan adanya aturan baru dari Direktorat Lalu Lintas Arab Saudi, yang memberikan rincian aturan, yang tidak hanya mengizinkan wanita mengendarai mobil, tapi juga sepeda motor dan truk mulai Juni 2018.

    "Wanita dengan lisensi mengemudi internasional dapat 'turun' ke jalan tanpa harus ke sekolah mengemudi lokal," demikian cuitan akun twitter Direktorat Lalu Lintas Arab Saudi.

    Baca: Cara Unik Hyundai Mencegah Pengendara Ugal-ugalan di Jalan

    Aturan itu disampaikan pada pertengahan bulan ini atau hanya tiga bulan setelah Raja Salman mengumumkan perempuan akan diizinkan mengemudi. Keputusan Kerajaan menyatakan undang-undang mengemudi untuk pria dan wanita akan setara, tanpa lisensi khusus bagi perempuan. Pengendara wanita yang terlibat dalam kecelakaan lalu lintas atau melanggar undang-undang lalu lintas akan diproses di kantor khusus.

    Di bawah sistem perwalian negara tersebut, anggota keluarga laki-laki harus memberikan izin kepada seorang perempuan belajar dan berpergian. Kaum perempuan juga diizinkan masuk ke tiga stadion olahraga serta larangan perempuan memasuki bioskop dicabut sementara untuk bulan ini. Selama 25 tahun, kaum perempuan berunjuk rasa mendesak aturan tersebut dibatalkan.

    Baca: Kaleidoskop 2017: Mobil Cina Wuling dan Sokon Agresif Menyerang

    Program reformasi ekonomi dan sosial yang dipimpin Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman bertujuan membuka gaya hidup tertutup, yang sebagian dibentuk versi Sunni Islam konservatif, yang ketat dan membatasi peran perempuan.

    VISORDOWN | MOTORCYCLE | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.