Mercedes-Benz Ingin Rakit Mobil Hybrid di Indonesia

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Jenderal Industri Logam, mesin, Alat Transportasi & Elektronika I Gusti Putu Suryawirawan (kiri)  dan  President & CEO PT Mercedes-Benz Distribution Indonesia Roelof Lamberts di depan Mercedes-Benz C 350 e Plug-in Hybrid terbaru pada ajang GIIAS 2017. Dok. MBI

    Direktur Jenderal Industri Logam, mesin, Alat Transportasi & Elektronika I Gusti Putu Suryawirawan (kiri) dan President & CEO PT Mercedes-Benz Distribution Indonesia Roelof Lamberts di depan Mercedes-Benz C 350 e Plug-in Hybrid terbaru pada ajang GIIAS 2017. Dok. MBI

    TEMPO.CO, Jakarta - Mercedes-Benz Distribution Indonesia berkomitmen menanamkan investasi dalam perakitan mobil ramah lingkungan di Indonesia, menyusul akan dikeluarkan peraturan Low Carbon Emission Vehicle (LCEV) oleh pemerintah pada tahun ini.

    President & CEO PT Mercedes-Benz Distribution Indonesia, Roelof Lamberts, mengatakan pihaknya telah bertemu dengan pemerintah Indonesia guna membicarakan rencana transisi dari kendaraan konvensional ke ramah lingkungan, serta bersiap meluncurkan mobil bermesin listrik maupun hibrida.

    "Kami ingin yang terdepan di Indoensia. Kami sudah melakukan meeting dengan pemerintah melalui kementerian, terkait rencana meluncurkan mobil lisrik dan plug-in hibrida," kata Roelof Lamberts dalam sebuah pertemuan dengan wartawan beberapa waktu lalu.

    Baca: Dua Model Mercedes-Benz Hybrid Segera Masuk Indonesia

    Lamberts mengatakan produk kendaraan ramah lingkungan itu akan berada di bawah brand EQ Mercedes-Benz.

    "Kami siap untuk program itu," katanya, "Kami akan menanamkan investasi lokal untuk program ini."

    Sebelum merakit secara lokal, Lamberts mengatakan akan ada periode transisi yang membuat Mercedes-Benz Indonesia masih mempertimbangkan skema impor CBU untuk sementara.

    Simak: Mercedes-Benz Pastikan All New A-Class Masuk Indonesia

    "Periode transisi akan berlangsung selama dua tahun," katanya kemudian menambahkan dalam periode transisi itu Mercedes-Benz Indonesia akan melatih para karyawannya untuk menangani mobil-mobil hibrida dan listrik.

    Kendati demikian, Lamberts mengatakan keputusan akhir terkait lokalisasi perakitan kendaraan ramah lingkungan itu masih tergantung dari isi peraturan pemerintah soal mobil listrik, hibrida, dan tentunya skema pajak yang akan ditetapkan.

    "Infrastruktur pengisian juga hal yang penting," kata Lamberts.

    Adapun model kendaraan hybrid Mercedes-Benz yang mungkin masuk ke Indonesia adalah C350 dan C300e.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kebijakan Lockdown Merupakan Kewenangan Pemerintah Pusat

    Presiden Joko Widodo menegaskan kebijakan lockdown merupakan wewenang pusat. Lockdown adalah salah satu jenis karantina dalam Undang-undang.