Perang Strategi Penjualan Toyota Avanza dan Mitsubishi Xpander

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PT Toyota Motor Indonesia (TAM) memperkenalkan secara resmi dua mobil MPV andalannya Toyota Grand New Avanza (biru) dan Grand New Veloz (merah) dalam peluncuran di Jakarta, 12 Agustus 2015. TEMPO/Praga Utama

    PT Toyota Motor Indonesia (TAM) memperkenalkan secara resmi dua mobil MPV andalannya Toyota Grand New Avanza (biru) dan Grand New Veloz (merah) dalam peluncuran di Jakarta, 12 Agustus 2015. TEMPO/Praga Utama

    TEMPO.CO, Jakarta - Toyota Avanza sebagai pemimpin pasar Low MPV mulai disusul Mitsubishi Xpander. Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), pasokan ke diler Avanza Februari turun 10,21 persen dibandingkan dengan bulan sebelumnya, atau menjadi 6.773 unit.

    Mitsubishi Xpander semakin percaya diri. Penjualan pabrik ke diler mobil yang diluncurkan medio 2017 ini naik 1,14 persen pada periode yang sama menjadi 7.400 unit. Hal ini pun membuat posisi kontributor pasokan ke diler tertinggi segmen LMPV bergeser. Hingga dua bulan pertama tahun ini, Xpander menguasai 30,04 persen, sedangkan Avanza 29,70 persen.

    Vice President PT Toyota Astra Motor (TAM) Henry Tanoto mengatakan bahwa merosotnya pasokan ke diler Avanza merupakan bagian dari strategi perusahaa. Hal ini untuk menjaga keseimbangan suplai dan permintaan setiap produk.

    Baca: Toyota Jual 27.665 Mobil Sepanjang Februari 2018, Avanza Turun

    Dia melanjutkan bahwa penjualan ritel Avanza sebanyak 6.451 unit pada bulan lalu. “Daya serap pasar untuk Avanza stabil, dan kami optimis pada Maret ini penjualan akan naik seiring dengan peningkatan suplai ke diler,” kata Henry dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Senin 12 Maret 2018.

    Sejak dipasarkan oleh TAM pada 2014, Avanza terus bertahan sebagai pemimpin pasar di kelasnya dan menjadi mobil terlaris di pasar otomotif dalam negeri. Daya tarik Avanza sebagai LMPV bertahan menghadapi persaingan yang kian ketat dengan masuknya berbagai model baru dari berbagai merek mengincar kue yang sama.

    Menurut Henry hal itu disebabkan oleh pengalaman panjang perusahaan yang menerapkan konsep pengalaman dalam memiliki mobil Toyota. Strategi ini akan terus dipertahankan. Namun, perusahaan belum membocorkan jadwal pembaruan produk Toyota Avanza untuk mengikuti dinamika pasar.

    Xpander berhasil mengatasi sedikitnya empat kali tanjakan 50 yang diawali dengan kelokan dengan ruang manuver sempit.

    Adapun PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) mengumumkan pertumbuhan positif sepanjang tahun lalu. Dari data internal perusahaan, MMKSI membukukan penjualan sebanyak 79.669 unit sepanjang 2017 atau naik 18,6 persen dibandingkan dengan 2016. Kendaraan penumpang naik 48 persen, sedangkan kendaraan niaga ringan naik tipis, 1,9 persen.

    Baca: Penjualan Xpander Salip Avanza, Ini Kata Bos Toyota

    Xpander, yang mulai dipasok ke diler September 2017 menyumbang 33 persen, atau 11.890 unit terhadap total volume penjualan ritel kendaraan penumpang MMKSI. Dengan demikian, tanpa pesaing Toyota Avanza tersebut, Mitsubishi hanya akan tumbuh 0,9 persen.

    Tahun ini MMKSI akan semakin agresif menggenjot penjualan Xpander melalui peningkatan kapasitas produksi. Per awal 2018 agen pemegang merek Mitsubishi di Tanah Air sudah melahirkan 8.000 unit Xpander. Angka ini sudah 60 persen di atas rencana produksi awal.

    Tidak hanya berhenti di situ, pada paruh kedua tahun ini perusahaan akan menaikan volume produksi menjadi 9.000 unit hingga 10.000 unit per bulan. "Itu sudah termasuk untuk ekspor ke negara asean," kata Presiden Direktur MMKSI Kyoya Kondo.

    Baca: Maruti Akan Rilis Suzuki Swift Transmisi 6 Speed, Ini Penyebabnya

    Kondo mengatakan strategi ini dilakukan demi mempercepat pengantaran mobil tersebut ke konsumen. Perusahaan mengklaim mengantongi surat pemesanan kendaraan untuk Xpander sebanyak lebih dari 55.000 unit sejak awal diluncurkan, medio 2017 hingga akhir Februari 2018. Antrian pemesanan akan semakin panjang apabila tidak dilakukan peningkatan kapasitas produksi.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.