Royal Enfield Classic Pegassus Terinsipasi dari Perang Dunia II

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Royal Enfield Classic 500 Pegassus terinspirasi dari kendaraan Perang Dunia II. Sumber: auto.ndtv.com

    Royal Enfield Classic 500 Pegassus terinspirasi dari kendaraan Perang Dunia II. Sumber: auto.ndtv.com

    TEMPO.CO, New Delhi - Royal Enfield meluncurkan model edisi terbatas yang terinspirasi dari motor Perang Dunia II yang digunakan oleh tentara payung Inggris yang disebut Flying Flea. Model edisi terbatas adalah Royal Enfield Classic 500 Pegasus. RE Classic 500 Pegasus terinspirasi oleh motor legendaris RE/WD 125, lebih dikenal sebagai Flying Flea, yang diproduksi di pabrik bawah tanah Royal Enfield di Westwood, Inggris, selama Perang Dunia II. Hanya akan dirakit 1.000 unit dan dipasarkan ke seluruh dunia.

    "Royal Enfield Flying Flea adalah kisah yang paling fantastis. Bayangkan sepeda motor ini diterjunkan di belakang garis musuh. Tidak ada yang seperti itu telah terjadi sebelumnya dalam sejarah sepeda motor dan pasukan udara," kata Gordon May, Sejarawan Royal Enfield.

    Baca: Jual Interceptor 650, Royal Enfield Akan Bangun Pabrik di ASEAN

    Pegasus akan dijual dengan harga GBP 4,999 di Inggris atau sekitar Rp 95 juta dan akan tersedia untuk pemesanan online mulai Juli. Menurut perusahaan, model Pegasus edisi terbatas akan tersedia dalam dua warna yang terinspirasi oleh palet asli Flying Flea selama Perang Dunia II - Service Brown dan Olive Drab Green.

    Masing-masing dari 1.000 unit Classic 500 Pegasus Edition akan menggunakan nomor seri unik stensil pada tangki bahan bakar, mengingatkan pada 250th Airborne Light Company yang disajikan selama Perang Dunia II. Salah satu sepeda motor Flying Flea yang asli sekarang berada di koleksi resmi Royal Enfield di Pusat Teknologi UK perusahaan di Bruntingthorpe, dekat Birmingham.

    Royal Enfield Classic 500 Pegasus Limited Edition akan menggunakan mesin 499 cc, berpendingin udara, satu silinder tunggal dari Classic 500, yang menghasilkan tenaga 27.2 bhp pada 5.250 rpm dan torsi puncak 41,3 Nm pada 4.000 rpm. Sasis, rem dan ban tetap sama dengan Classic 500 dengan berat 194 kilogram.

    Baca: IIMS 2018: Royal Enfield Himalayan Ditawarkan Harga Rp 93 Juta

    Aksesoris Royal Enfield Classic 500 Pegasus telah disiapkan satu set pannier kanvas bergaya militer, seperti yang digunakan dalam Perang Dunia II, berlogo Pegasus, dan setiap sepeda motor akan memiliki pegangan stang coklat, tali kulit dengan gesper kuningan di filter udara, silencer, pelek, tuas kickstart, pedal dan bezel lampu untuk melengkapi tampilan masa perang.

    AUTO.NDTV


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Siapakah Shang-Chi, Pahlawan Terbaru Marvel?

    Marvel Studios merilis trailer baru untuk film Shang-Chi and The Ten Rings yang akan tayang pada September 2021.