Bantingan Shock Breaker Sepeda Motor Keras, Ini Biaya Reparasinya

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Yamaha Aerox menggunakan suspensi upside down. Tempo/Naufal Shafly

    Yamaha Aerox menggunakan suspensi upside down. Tempo/Naufal Shafly

    TEMPO.CO, Bogor - Bantingan shock breaker sepeda motor depan yang keras disebabkan oleh beberapa faktor. Menurut mekanik bengkel Sabar Motor, Feri Febrian di Cileungsi, Bogor pada Selasa, 4 September 2018 mengatakan, penyebabnya bisa dari umur, seal, dan as.

    Ia melanjutkan, umur shock breaker depan yang terlalu lama menyebabkan kinerja shock bisa berkurang. “Biasanya tergantung pemakaian, gejala awal shock keras ini terjadi karena per yang sudah terlalu lama sehingga kinerja berkurang, juga oli shock yang kualitasnya berkurang seiring bertambahnya umur,” kata Feri kepada Tempo di bengkel Sabar Motor.

    Baca: Semangat Putra Motor Modifikasi Mesin Jadi 2 Silinder, Harganya..

    Kemudian seal dan as yang rusak, jika salah satu komponen ini rusak otomatis oli di dalam tabung shock akan bekurang. Kejadian ini mudah untuk diketahui karena jika komponen tersebut bocor, oli akan luber kemana-mana.

    Menurut Feri, cara menangani hal tersebut dengan membongkar dan mengecek satu per satu part yang rusak. Jika sudah ditemukan, takaran oli shock diganti dengan yang baru sesuai ukuran.

    Takaran yang pas untuk motor matik dan bebek adalah 70 hingga 80 mililiter, sedangkan ukuran motor sport 150 cc 170 mililiter. Ukuran tersebut untuk satu tabung shock depan.

    Untuk mendeteksi oli shock yang kebanyakan bisa dilakukan dengan mengetes dengan cara mengerem depan kemudian di ayun-ayunkan. Jika terlalu keras itu kebanyakan, jika terlalu empuk tapi saat dipakai berkendara malah keras itu pertanda oli terlalu sedikit.

    Baca: AISI: Pembiayaan Kendaraan DP 0 Persen Berisiko Gagal Bayar

    Lalu, jika per shock dirasa kinerjanya sudah menurun lebih baik menggantinya dengan yang baru dan jangan membalik per, karena tidak akan berpengaruh pada kinerjanya. “Membalik per shock tidak akan berpengaruh dan tidak menimbulkan efek apa-apa. Jika sudah keras lebih baik diganti,” ujarnya.

    Soal harga, jika kerusakan terjadi pada seal, mengganti seal  sepeda motor bebek atau matik kanan dan kiri sekitar Rp 75 ribu, ganti oli shock dibanderol sekitar Rp 40 ribu utuk motor bebek atau matik, Rp 50 ribu pada motor sport 150 cc, dan ganti as dibanderol sekitar Rp 375 ribu kanan dan kiri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Ini Tanda-Tanda Anda Terjangkit Cacar Monyet

    Cacar monyet atau monkey pox merupakan penyakit yang berasal dari sisi Barat Afrika. Penyakit ini menular melalui monyet, tikus Gambia, dan tupai.