Begini Cara Yayasan AHM Peringati Sumpah Pemuda

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kegiatan Pasanggiri Angklung 2018 secara resmi dibuka oleh Wakil Ketua Yayasan AHM Ahmad Muhibbuddin (ke-2 dari kanan) didampingi oleh Kepala Sekolah SMK Mitra Industri MM2100 Lispiyatmini selaku tuan rumah (ke-2 dari kiri) beserta dewan juri dari managemen Saung Angklung Udjo Tata Hendrayana (ke-1 dari kiri) dan seniman musik independen Yan Hartland

    Kegiatan Pasanggiri Angklung 2018 secara resmi dibuka oleh Wakil Ketua Yayasan AHM Ahmad Muhibbuddin (ke-2 dari kanan) didampingi oleh Kepala Sekolah SMK Mitra Industri MM2100 Lispiyatmini selaku tuan rumah (ke-2 dari kiri) beserta dewan juri dari managemen Saung Angklung Udjo Tata Hendrayana (ke-1 dari kiri) dan seniman musik independen Yan Hartland

    TEMPO.CO, Bekasi - Yayasan Astra Honda Motor (YAHM) mengajak generasi muda untuk melestarikan budaya bangsa melalui seni musik Angklung dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda. Pelestarian budaya ini dituangkan dalam kegiatan Pasanggiri atau Perlombaan Angklung yang diikuti lebih dari 600 pemuda dari Sekolah Satu Hati binaan PT Astra Honda Motor (AHM).

    Tahun ini, gelaran Pasanggiri Angklung sangat kental dengan nuansa nasionalisme. Sebelum memulai kompetisi, para peserta bersama-sama mengucapkan Ikrar Sumpah Pemuda sebagai bentuk penegasan kecintaan terhadap Tanah Air. Dalam kompetisi angklung yang berlangsung di SMK Mitra Industri MM2100 Cikarang, Bekasi, Jawa Barat 27 Oktober 2018, setiap peserta menjadikan lagu Bangun Pemuda Pemudi ciptaan A. Simanjuntak sebagai salah satu performa utama yang ditampilkan.

    Baca: Honda Africa Twin Adventure Sports 2019 Meluncur Tahun Depan

    Wakil Ketua Yayasan AHM Ahmad Muhibbuddin mengatakan penyelenggaraan Pasanggiri Angklung merupakan upaya Yayasan AHM untuk menjaga semangat generasi muda dalam menumbuhkan rasa cinta Tanah Air melalui pelestarian budaya. Budaya Angklung dipilih karena merupakan salah satu warisan budaya asli Indonesia yang sudah diakui UNESCO sejak November 2010.

    “Salah satu bentuk cinta Tanah Air adalah menjaga keberagaman budaya negeri ini. Angklung kami pilih untuk kami lestarikan karena filosofinya yang mengajarkan kebersamaan. Harmoni orkestra angklung tidak akan muncul kalau tidak dimainkan dengan sinergi dan kekompakan,” ujar Muhibbuddin dalam keterangan tertulis.

    Program pelestarian budaya Angklung ini telah dilakukan sejak tahun 2013. Saat ini terdapat 24 sekolah yang mengajarkan angklung kepada siswa di bawah payung Program Sekolah Satu Hati. Sekolah-sekolah ini tersebar di wilayah DKI Jakarta, Kab, Bekasi, Kab. Karawang, dan Kab. Bandung Barat. Seluruh sekolah binaan ini mendapat bantuan alat musik berupa 1 set Angklung dan perlengkapannya. Untuk memudahkan proses pembelajaran Angklung di masing-masing sekolah, para Guru seni musik setiap sekolah diberikan pelatihan tingkat dasar hingga tingkat lanjutan. Merekalah yang mengajarkan siswa cara bermain angklung dalam irama kebersamaan yang menghibur. Puncaknya, pembelajaran ini dikompetisikan antar sekolah dalam Pasanggiri Angklung yang telah digelar secara rutin sejak 4 tahun lalu.

    Baca: New Honda CBR150R Kini Dipersenjatai ABS, Harga Naik Rp 4 Juta

    Pasanggiri Angklung menghadirkan juri-juri kompeten baik dari praktisi budaya Angklung seperti tim Saung Angklung Udjo, seniman, dan juga pengamat musik yang kredibel. Acara ini juga didukung oleh beberapa perusahaan, yaitu PT Yutaka Manufacturing Indonesia, PT Musashi Auto Part Indonesia, PT Showa Indonesia Manufacturing, dan PT Suryaraya Rubberindo Industries.

    Di puncak peringatan Hari Sumpah Pemuda ini, Yayasan AHM mewujudkan kepeduliannya terhadap pemuda Indonesia di bidang pendidikan dengan memberikan beasiswa senilai total Rp 279,25 juta bagi siswa setingkat SD/sederajat hingga SLTA/sederajat di area DKI Jakarta, Kab. Bekasi, dan Kab. Karawang, Jawa Barat. Beasiswa ini diberikan untuk 240 siswa dari 28 sekolah binaan Sekolah Satu Hati dengan kriteria antara lain memiliki prestasi akademik, berasal dari keluarga pra sejahtera atau telah mengalami kejadian khusus seperti musibah dalam 6 bulan terakhir dan aktif di sekolah.

    “Kami ingin mendukung pemerintah menciptakan generasi muda yang cerdas dan berprestasi. Kami berharap beasiswa ini dapat membuat mereka bersemangat untuk menuntaskan pendidikan hingga ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi,” ujar Muhibbuddin.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.