Banderol Mobil Ford Tua Ini Setara Harga 3 Unit Ferrari Terbaru

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mobil Ford tua dengan lukisan seniman asal Afrika. Sumber: carscoops.com

    Mobil Ford tua dengan lukisan seniman asal Afrika. Sumber: carscoops.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah mobil tua Ford yang tidak banyak dikenal dikenal publik muncul di Mobile.de, situs jual beli di Jerman dengan banderol yang mengagetkan mencapai € 1.990.000 atau jika dirupiahkan mencapai Rp 31,8 miliar. Dengan banderol tersebut bisa dipakai membeli tiga unit Ferrari 488 Spider dengan mesin 4.000 cc dengan harga hanya Rp 10 miliar per unitnya.

    Baca: Ford Escord Jadul Ini Terjual Rp 1,3 Miliar, Simak Keistimewannya

    Mobil yang dijual dengan banderol selangit itu adalah 1983 Ford LTD Station Wagon. Mobil ini pada beberapa dekade yang lalu, mendapat sentuhan tangan George Lilanga, seorang seniman Afrika Timur yang paling berpengaruh yang pernah ada. Ia memberikan warna-warni pada mobil itu dengan gaya abstrak, dan rupanya karya yang unik tersebut kini menjadi label harga yang tinggi dan dianggap konyol bagi mereka yang tidak suka seni.

    Mobil Ford tua dengan lukisan seniman asal Afrika. Sumber: carscoops.com

    Tidak jelas bagaimana atau kapan kendaraan itu mendarat di tangan dealer mobil Jerman dan seberapa realistis harga yang ditawarkan. Namun, sedikit penggalian menunjukkan bahwa mobil seni itu sebelumnya terdaftar untuk dijual dengan harga US$ 4,9 juta yang luar biasa menjelang akhir 2017.

    Mobil seni Ford LTD Station Wagon dilengkapi dengan mesin 3,8 liter yang menghasilkan tenaga 120 hp dan dikawinkan dengan transmisi otomatis. Mobil ini tidak pernah terlibat dalam kecelakaan apa pun. Meski demikian, mobil ini lebih layak dipajang di museum daripada dipakai sehari-hari atau perjalanan jauh.

    Baca: Ford Fiesta 2019 Hadir Sebagai SUV Baru, Tampil Lebih Sporty

    George Lilanga lahir di Tanzania pada tahun 1934 dan memantapkan dirinya sebagai salah satu seniman paling terkenal di benua Afrika. Selama tahun 1970-an, 1980-an dan 1990-an, ia berkeliling dunia, memamerkan karya seninya di seluruh Amerika Serikat, Afrika, Eropa, India, dan Jepang. Lilanga meninggal pada 2005.

    CARSCOOPS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.