Mobil Otonom Hyundai-Kia Gunakan Radar dan Kamera Aurora

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hyundai Nexo (Hyundai Global)

    Hyundai Nexo (Hyundai Global)

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua manufaktur otomotif Korea Selatan, Hyundai dan Kia, menanamkan investasinya pada perusahaan rintisan (startup) Aurora guna mempercepat pengembangan teknologi mobil otonom (swakemudi).

    Kolaborasi itu memungkinkan mobil otonom Hyundai dan Kia memakai teknologi radar dan kamera dari Aurora.

    "Aurora adalah inovator terkemuka teknologi swakemudi dan kami berharap dapat membangun kemitraan kolaboratif yang lebih kuat dengan mereka," kata Presiden dan Chief Innovation Officer Hyundai Motor Group, Youngcho Chi, dalam keterangan tertulisnya, Kamis, 13 Juni 2019.

    Baca juga: Uber Luncurkan Mobil Otonom Baru Berbasis Volvo XC90

    Perusahaan belum mengumumkan nilai investasinya kepada Aurora, tapi kerja sama itu akan semakin memperkuat strategis ketiga perusahaan karena Hyundai, Kia, dan Aurora pernah berkolaborasi untuk teknologi Hyundai Nexo yang berbahan bakar hidrogen (fuel cell).

    "Bekerja sama dengan para pemimpin industri di seluruh dunia akan membantu kami mengembangkan kendaraan swakemudi yang aman dan inovatif bagi pelanggan kami," ujar Youngcho Chi.

    Sejak didirikan, Aurora menjadi pemimpin industri pengembangan teknologi mobil otonom berkat sistem Driver Aurora yang menggunakan radar dan kamera guna menangkap situasi di sekitar mobil.

    Baca juga: Asia Tenggara Jadi Target Operasi Mobil Otonom SoftBank-Toyota 

    Data visual dari Driver Aurora dikirimkan kepada komputer melalui perangkat lunak, kemudian sistem akan menentukan ke mana mobil akan melaju dengan aman.

    "Bersama semua mitra di ekosistem kami, kami melihat konvergensi platform yang kuat dan akan memberikan manfaat teknologi mobil otonom secara aman, cepat, dan luas," kata Co-founder dan Chief Product Officer Aurora, Sterling Anderson.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Palapa Ring Akan Rampung Setelah 14 Tahun

    Dicetuskan pada 2005, pembangunan serat optik Palapa Ring baru dimulai pada 2016.