Biaya BBNKB Akan Naik, Begini Reaksi Calon Pembeli Mobil

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mobil bekas yang dipajang Show Room Focus Motor di Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, Jumat 28 Juni 2019. TEMPO/Wira Utama

    Mobil bekas yang dipajang Show Room Focus Motor di Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, Jumat 28 Juni 2019. TEMPO/Wira Utama

    TEMPO.CO, Jakarta - Rencana Pemerintah DKI menerapkan kenaikan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) menjadi 12,5 persen, banyak calon pembeli menghitung ulang perlu tidaknya kendaraan tersebut. Diantara mereka ada juga yang mengkalkulasi ulang biaya akan dikeluarkan untuk membeli kendaraan.

    Baca Juga: Yamaha Minta Kenaikan BBNKB Ditunda, Ini Alasannya

    "Kita bisa hitung, misal kita membeli mobil baru seharga Rp200 Juta, maka biaya BBNKB-nya besarnya 10 persen dari harga jual kendaraan, berarti Rp20 juta yang harus kita keluarkan," ujar salah seorang pembeli, Alan (35) di salah satu diler mobil terkemuka di Jakarta, Minggu 30 Juni 2019.

    Kabarnya, lanjut dia, akan ada kenaikan BBNKB menjadi 12,5 persen, maka uang yang dikeluarkan pembeli mobil pertama akan menjadi lebih besar. Ia mengharapkan setiap kebijakan yang dikeluarkan, terutama mengenai pajak hasilnya dapat lebih dirasa manfaatnya bagi masyarakat.

    "Kalau keberatan sih ada, tapi mau bagaimana lagi, toh itu juga bakal digunakan untuk kepentingan umum, semoga dampaknya lebih terasa," ucapnya.

    Sementara itu calon pembeli lainnya, Didik Tri mengaku sedang mempertimbangkan untuk membeli mobil dalam mendukung usahanya.

    Baca Juga: Anies Berencana Naikan BBNKB 2,5 persen, Ini Tanggapan DFSK

    "Sebenarnya saya sedang menimbang untung-rugi membeli mobil baru atau bekas. Saya butuh mobil untuk usaha saya dan juga untuk keperluan keluarga," ucapnya.

    Ia mengaku akan berpikir ulang untuk membeli mobil baru jika beban biayanya yang harus dikeluarkan tidak sesuai dengan perkiraannya.

    Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyampaikan tiga Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) kepada DPRD DKI Jakarta dalam Rapat Paripurna di Gedung DPRD, Jakarta Pusat, Senin. Salah satu Raperda itu adalah mengenai Perubahan atas Perda Nomor 9 Tahun 2010 tentang Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB).

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kajian Ibu Kota Baru, Diklaim Memperkuat Kawasan Timur Indonesia

    Pemindahan ibu kota ke luar Jawa diklaim akan memperkuat kegiatan nasional dan kawasan Indonesia timur. Begini kajian ibu kajian ibu kota baru.