Harley-Davidson Perkenalkan Teknologi Group Cruise Control

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Teknologi group cruise control pada Harley-Davidson. Sumber: bennetts.co.uk

    Teknologi group cruise control pada Harley-Davidson. Sumber: bennetts.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Teknologi Cruise control atau menetapkan kecepatan tertentu pada kendaraan bukan teknologi baru di sepeda motor. Beberapa pabrikan besar telah mempersenjatai teknologi ini pada motor model turingnya. Harley-Davidson yang line upnya bergenre cruiser telah bergerak lebih maju dengan group cruise control.

    Selama ini, cruise control menggunakan radar, kamera untuk memantau kendaraan di sekitar dan secara otomatis memodulasi kecepatan Anda untuk mengimbanginya. Tapi prototipe yang dihadirkan Harley sangat didasarkan pada ide yang sama yang digunakan oleh kontrol jelajah adaptif di mobil. Mereka hanya mengukur jarak ke kendaraan di depan dan menjaga jarak yang konstan.

    Desain Harley jauh lebih berorientasi pada motor dengan fokus pada jenis kelompok yang sering dikaitkan dengan pemilik Harley-Davidson. Karena itu, alih-alih disetel untuk mengikuti mobil, perangkat ini dirancang untuk dapat mengunci kecepatan kendaraan tertentu di depan, khususnya sepeda motor lain. Hal ini dimaksudkan untuk dapat bekerja dengan membentuk formasi yang mungkin diadopsi oleh kelompok-kelompok pengendara saat melewati jalanan lurus yang panjang.

    Idenya adalah bahwa sementara sistem akan bekerja seperti yang lain hanya dengan merasakan kendaraan lain. Harley juga menggabungkan transceiver yang mengirimkan sinyal pengidentifikasi unik. Itu berarti ketika ada beberapa motor yang dilengkapi dengan sistem yang dikendarai dalam suatu kelompok, sistem dapat melacak posisi mereka dan memilih motor utama yang akan diikuti.

    Tampilan on-board menunjukkan posisi kendaraan yang telah dikunci dan memungkinkan pengendara untuk memilih pemimpin yang berbeda, sementara elemen lebih lanjut dari aplikasi paten menunjukkan bahwa Harley telah mempertimbangkan berbagai situasi termasuk apa yang terjadi ketika motor utama menyalip mobil.

    Tahun lalu Harley-Davidson mengajukan aplikasi paten untuk sistem pengereman yang otonom, yang dimaksudkan untuk mencegah kecelakaan atau setidaknya meredakannya, dan gagasan baru ini juga terikat pada rem sepeda serta kontrol throttle-nya.

    BENNETS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.