Insinyur Ini Menjual Porsche Ganti Nissan LEAF, Ini Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Christian Sauzedde bersama mobil listriknya. Sumber: yahoo.com

    Christian Sauzedde bersama mobil listriknya. Sumber: yahoo.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang bos dari perusahaan besar di Singapura yang gemar dengan mobil high performance kini berganti dengan mobil listrik. Ia menjual mobil Porsche dengan Nissan LEAF setelah melakukan test drive sepanjang 30 menit.

    “Saya bisa mendapatkan semua yang saya suka dari sebuah mobil dan saya tahu saya menginginkannya. Saya membeli mobil tersebut dalam satu minggu,” ujar Christian Sauzedde, direktur pelaksana Astuce Technologies, dan pemilik pertama Nissan LEAF di Singapura.

    Perubahan dari mengendarai supercar ke EV memang hal yang ekstrem. Warga Perancis yang telah menjadi warga Singapura selama 30 tahun menyadari bahwa mobil telah menjadi cara untuk merepresentasikan dirinya sendiri, hasrat dan aspirasinya selama bertahun-tahun.

    Nissan LEAF (Nissan)

    Dia mengenang, ketika tumbuh besar di Paris pada tahun 1950-an, momen pertama ketika melihat ayahnya pindah "dari sepeda ke mobil" yang mendebarkan adalah pertemuan pertamanya dengan sebuah mobil dan bagaimana sebuah mobil dapat membantu mengubah hidup Anda. “Ayah saya dan saya pergi untuk melihat mobil itu dan saya sangat bersemangat. Sejak saat itu, mobil melambangkan kebebasan bagi saya. Anda dapat pergi ke mana pun Anda inginkan, kapan saja Anda inginkan."

    Kemudian pada usia 18 tahun, ketika ia tidak mampu membeli mobil, Christian melakukan hal terbaik berikutnya: ia membangun gundukan kereta yang merakit bagian-bagian dari Volkswagen, memotong sasis dengan tangan, dan kemudian menukar mesinnya dari Porsche. Selama beberapa dekade berikutnya, kecintaan Christian terhadap dunia mekanik dan mesin terus berlanjut dengan supercar - ia telah memiliki tujuh supercar.

    Sementara itu karir profesionalnya membangkitkan dalam dirinya suatu aspek yang paling berarti dalam hidupnya - kesadaran tentang lingkungan. “Ketika saya mulai bekerja di pabrik kertas di Paris, yang menggunakan kertas bekas, hal itu menunjukkan kepada saya bahwa kita seharusnya tidak menggunakan sumber daya alam dengan begitu boros. Kita harus berhati-hati dengan apa yang kita miliki,” katanya.

    “Saya dan istri saya sekarang memiliki dan menjalankan sebuah perusahaan di Singapura yang berspesialisasi dalam daur ulang pulp dan kertas. Saya menyadari bahwa kegiatan profesional saya, yang menghemat jutaan ton C02, tidak sesuai dengan pilihan personal saya dalam mengemudi.”

    Beralih ke mobil listrik karena itu merupakan suatu perkembangan yang alami. Hanya setelah menjalani test drive, ia membeli Nissan LEAF. “Ada begitu banyak hal hebat tentang Nissan LEAF. e-Pedal adalah salah satu hal yang fantastis dari mobil ini. Saya hanya mendorong satu pedal dan saya memiliki kekuasaan penuh. Kelincahannya. 150 horsepower motor 110 KW. Kemudahan pengemudiannya. Rasanya seperti mobil ini melakukan apa pun yang Anda inginkan. Saya bahkan tidak merasakan hal-hal itu di supercar."

    Kemudahan tak terduga yang ia rasakan ketika mengemudi dan memiliki EV menambah pesona mobil tersebut. "Ada kesenangan baru dalam mengemudi yang Anda dapatkan. Dengan Nissan LEAF – kesannya adalah proyeksi pergerakan saya sendiri. Sangat halus. Mobil ini adalah sebuah pernyataan dan sangat menyenangkan untuk dikendarai. Torsi konstan pada gigi tertinggi dan saya bahkan tidak merindukan suara mesin supercar!"

    Di luar pengalaman mengemudi, aspek keberlanjutan yang lebih luaslah yang benar-benar menetapkan keputusannya untuk beralih ke listrik dan untuk mengadvokasi orang lain juga.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.