Begini Penanganan Motor Matik Tanpa Kick Starter Terendam Banjir

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ratusan pengendara motor menepi, setelah melewati genangan banjir di Jalan Perintis Kemerdekaan, Kelapa Gading Barat, Jakarta Utara, Kamis, 2 Januari 2020. Tempo/Wira Utama

    Ratusan pengendara motor menepi, setelah melewati genangan banjir di Jalan Perintis Kemerdekaan, Kelapa Gading Barat, Jakarta Utara, Kamis, 2 Januari 2020. Tempo/Wira Utama

    TEMPO.CO, Jakarta - Motor matik tanpa kick starter, seperti Yamaha NMax atau Honda PCX, tentu membuat kebingungan pemiliknya untuk menghidupkan mesin usai terendam air saat banjir. Menurut Technical Service PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM), Slamet Kasianom, mengatakan penanganan sepeda motor baik yang dilengkapi kick starter atau tidak sebenarnya sama saja.

    Slamet menjelaskan, jika sepeda motor dalam kondisi tidak dihidupkan, maka kemungkinan kondisi mesin akan aman meski terendam air. "Air paling masuk ke knalpot, filter udara, atau CVT. Ketika motor kondisi mesin mati, semua klep kondisinya tertutup," ungkap Slamet Kasianom saat dihubungi Antara, Kamis 2 Januari 2019.

    Slamet mengatakan jika motor terendam air, pastikan tidak menghidupkan motor dan membersihkan air di sejumlah komponen. "Pastikan air yang di knalpot dibuang dengan cara mengangkat ban depan atau dengan cara melepas knalpot dari motor," kata Slamet.

    Jika filter tersebut masih bawaan pabrik, berarti filter itu akan susah bercampur air karena adanya minyak di filter tersebut. "Kalau filter masih dalam keadaan standar itu ada lapisan minyak. Kalau ada air enggak mungkin menyatu atau masuk ke dalam, jadi tinggal dibuka dan dikeringkan saja," jelas dia.

    Jika air memasuki komponen Continuously Variable Transimission (CVT), kata dia, cukup didiamkan dalam beberapa waktu karena air akan menguap dengan sendirinya.

    "Kalau ada air di kawasan CVT, sebenarnya motor bisa jalan tapi hanya saja motor tidak bisa normal jalan karena selip. Jika sudah kering maka motor akan normal dan bisa jalan seperti biasa," tuturnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.