Tren Kendaraan Listrik Picu PHK di Jerman?

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pekerja melakukan pengecekan pada mobil listrik e-Golf yang merupakan produk terbaru Volkswagen di pabrik pembuatan mobil Volkswagen di Dresden, Jerman, 30 Maret 2017. REUTERS/Fabrizio Bensch

    Seorang pekerja melakukan pengecekan pada mobil listrik e-Golf yang merupakan produk terbaru Volkswagen di pabrik pembuatan mobil Volkswagen di Dresden, Jerman, 30 Maret 2017. REUTERS/Fabrizio Bensch

    TEMPO.CO, Jakarta - Pergeseran ke kendaraan listrik dikhawatirkan dapat mengancam 410.000 pekerjaan di Jerman pada tahun 2030, demikian harian Handelsblatt melaporkan pada Senin, 13 Januari 2020, mengutip pernyataan pemerintah.

    Untuk bidang produksi mesin dan transmisi saja, terdapat sekitar 88.000 pekerjaan akan terancam hilang, kata surat kabar itu, mengutip sebuah laporan oleh Platform Nasional untuk Masa Depan Mobilitas (NPM), sebuah dewan penasihat untuk pemerintah.

    Mesin mobil listrik dibuat dari bagian yang lebih sedikit dan membutuhkan perawatan yang lebih sedikit daripada mesin pembakaran, yang akan mengakibatkan PHK, kata laporan itu.

    Produksi kendaraan akan lebih terotomatisasi dan tidak akan cukup untuk mendukung tingkat pekerjaan saat ini, kata Handelsblatt, mengutip Ketua NPM Henning Kagermann.

    Pada 2018, pekerjaan di industri mobil di Jerman mencapai 834.000, tertinggi sejak 1991.

    Badan industri mobil utama Jerman (VDA), yang pada Desember lalu sudah memperingatkan akan lebih banyak PHK pada 2020 karena penurunan penjualan mobil global, mengatakan perkiraan NPM didasarkan pada "skenario ekstrem yang tidak realistis", Handelsblatt mengutip seorang pejabat VDA.

    Industri ini, pendorong penting pertumbuhan ekonomi terbesar di Eropa, telah mempercepat rencana untuk meluncurkan kendaraan listrik, di bawah tekanan dari upaya Uni Eropa untuk lebih lanjut mengurangi emisi karbon dioksida.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.