Triumph Akan Memindahkan Produksi Model Baru ke Thailand

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Triumph Street Triple (Auto Ndtv)

    Triumph Street Triple (Auto Ndtv)

    TEMPO.CO, JakartaTriumph Motorcycles akan memproduksi beberapa kendaraannya di luar Inggris, karena perusahaan menegaskan niatnya untuk memindahkan dua model produksi terakhir ke pabrik Thailand.

    Tetapi ini bukan sepenuhnya akhir dari produksi Inggris, dengan Triumph mengatakan mereka akan terus memproduksi sekitar 4.500 unit sepeda motor setahun di pabrik Hinckley mereka setelah semua volume produksi telah pindah ke luar negeri.

    Keputusan tersebut diumumkan kepada karyawan Triumph pada 20 Februari, akan melihat sisa model produksi Inggris yang terakhir - Speed Triple dan Tiger 1200 - sebelum dipindahkan ke pabrik Chonburi, Thailand. Sehingga kapasitas produksi Hinckley mengalami pengurangan sekitar 2000 unit per tahun, hanya menyisakan model Triumph Factory Custom dan produksi model yang laris di Inggris. Perusahaan saat ini membangun sekitar 65.000 unit per tahun, dengan hanya 10 persen dari jumlah itu yang diekspor.

    Perusahaan mengatakan mereka akan melakukan segala upaya untuk menyerap sebanyak mungkin pegawai kembali ke peran lain di Triumph, tetapi pasti akan ada redudansi yang signifikan. Pabrik Hinckley kemudian akan melihat pemasangan jalur perakitan dipesan lebih dahulu baru "untuk memfasilitasi produksi sepeda prototipe spesialis yang lebih efisien dan terus memproduksi sepeda motor dipesan lebih dahulu seperti sepeda Triumph Factory Custom (TFC)," kata Triumph.

    Chief Executive Officer Triumph, Nick Bloor, menambahkan: "Kami sekarang sedang mempersiapkan gelombang pertumbuhan strategis Triumph berikutnya. Kami ingin memaksimalkan peluang pertumbuhan untuk merek secara global, terutama di pasar Asia. Inilah sebabnya kami meningkatkan sumber daya desain kami di Inggris dan memfokuskan kemampuan produksi massal kami di Thailand. "

    Fasilitas produksi Thailand Triumph saat ini beroperasi pada sistem dua shift yang berarti mereka dapat meningkatkan produksi secara signifikan. Pada kenyataannya, dengan hanya sekitar 2000 model tambahan untuk dirakit dalam jangka pendek, akan ada sangat sedikit investasi yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan pembangunan saat ini.

    Triumph secara signifikan meningkatkan skala dan mengirimkan departemen penelitian dan pengembangan mereka, berkomitmen untuk mempekerjakan 20 lebih banyak staf saat mereka mengembangkan pusat R&D berdedikasi untuk merancang dan mengembangkan sepeda motor Triumph. Dalam lima tahun terakhir, Triumph mengatakan bahwa mereka telah meningkatkan jumlah kepala desain dan rekayasa sebesar 40 persen dan investasi dalam pengembangan model baru sebesar 80 persen.

    Chief Commercial Officer Triumph, Paul Stroud, mengatakan kepada MCN: "Pasar sepeda motor tempat kami beroperasi terus berkembang dinamis dan ada sejumlah hal di pasar yang kami coba garap."

    Hanya empat minggu yang lalu, Triumph mengumumkan kemitraan komersial mereka dengan raksasa India, Bajaj Auto India. Kesepakatan tersebut berfokus motor Triumph dibawah 500cc, yang akan dirancang di Inggris, tetapi dikembangkan di India di bawah kemitraan.

    MCN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.