General Motors Berharap Standar Emisi Baru di Cina Ditunda

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo General Motors. REUTERS/Jeff Kowalsky/File Photo

    Logo General Motors. REUTERS/Jeff Kowalsky/File Photo

    TEMPO.CO, Jakarta - Produsen mobil terbesar di Amerika Serikat, General Motors, menyerukan untuk menunda peningkatan standar emisi yang dijadwalkan untuk mengurangi dampak wabah virus corona di Cina. 

    Pemerintah Cina dijadwalkan untuk memperkenalkan standar emisi VI B mulai 1 Juli 2020 secara nasional. Presiden GM Cina Matt Tsien berharap batas waktu dapat diperpanjang selama beberapa bulan karena epidemi telah menjauhkan konsumen dari showroom.

    Tsien mengatakan penundaan itu dapat memberikan waktu bagi GM, khususnya di pabrik, untuk mempersiapkan model yang sesuai dengan standar emisi terbaru. "Ini akan sangat membantu kami dan industri otomotif secara keseluruhan," kata Tsien, yang memperkirakan pasar akan sangat menderita di paruh pertama tahun ini sebelum pulih kembali di babak kedua.

    Pasca-virus corona, pabrik dan dealer GM di Cina secara bertahap memulai kembali operasinya. Tsien mengatakan meskipun beberapa proyek mungkin tertunda selama satu atau dua bulan, epidemi tidak akan mempengaruhi kepercayaan jangka panjang dan investasi produsen mobil di negara itu.

    "Kami mengharapkan pengembangan yang solid dalam bisnis utama kami dan mobilitas pribadi pada tahun 2020," kata Tisen seperti dilansir China Daily.

    Dia mengharapkan GM untuk melihat pangsa pasar yang sama atau lebih besar di Cina tahun ini dibandingkan dengan 2019.

    Penjualan GM turun 15 persen menjadi 3,09 juta kendaraan tahun lalu di Cina, karena penurunan pasar secara keseluruhan dan respons hangat terhadap kendaraan tiga silindernya.

    Penjualan GM menyumbang 14,5 persen dari pasar penumpang negara itu dari 21,44 juta kendaraan yang terjual tahun lalu.

    Untuk meningkatkan daya tarik portofolio dan memenuhi harapan pelanggan lokal, GM berencana untuk memperkenalkan opsi empat silinder dalam beberapa model yang tersedia di pasar Cina.

    Tapi Tsien mengatakan dia yakin dengan teknologi tiga silinder, yang mengungguli model empat silinder dalam hal konsumsi daya dan bahan bakar.

    Cina adalah pasar terbesar GM berdasarkan penjualan, dan pilar penting dari strategi globalnya. Produsen mobil itu menarik diri dari beberapa pasar, termasuk Eropa, untuk memfokuskan sumber dayanya pada Amerika Utara, Cina dan Amerika Selatan ketika beralih ke elektrifikasi dan mobil otonom.

    Pada hari Kamis, 5 Maret 2020, GM mengumumkan akan menginvestasikan US$ 20 miliar dari tahun 2020 hingga 2025 sebagai bagian dari dorongan terberatnya ke dua bidang.

    Produsen mobil itu juga meluncurkan platform generasi ketiga yang fleksibel pada hari yang sama. GM akan membangun kendaraan listrik pada platform untuk merek-mereknya dari Chevrolet ke Cadillac, dan produksi akan dimulai di Amerika Serikat pada 2021.

    Tsien mengatakan GM akan memperkenalkan platform baru ke Cina juga, dimulai dengan SUV, tetapi tidak memberikan jadwal.

    Saat ini, GM sedang dalam proses memberikan tujuannya menawarkan 10 kendaraan listrik dan plug-in hybrid dari 2016 hingga 2020 di Cina. GM saat ini memiliki lima model kendaraan ramah lingkungan di pasar, di bawah merek Buick, Chevrolet dan Baojun khusus Cina.

    "Jumlah total kendaraan energi baru General Motors pada akhir tahun melebihi tujuan kami sebelumnya," kata Tsien.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.