Motor Cruiser BMW R18 Meluncur April, Siap Gerus Pasar Harley

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • BMW R18 (RideApart.com)

    BMW R18 (RideApart.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Produsen asal Jerman BMW Motorrad cerdas melihat situasi pasar. Pasar cruiser masih menjanjikan peluang terutama di Asia maupun Amerika sehingga mereka segera meluncurkan produk baru BMW R18 pada 3 April 2020. Motor baru ini digadang-gadang bisa menggerus pasar Harley-Davidson yang mulai memfokuskan penjualan di Asia setelah penjualan di Amerika Serikat babak belur.

    Salah satu senjata atau keunggulan pada BMW R18 yang ditonjolkan adalah mesin besar berkapasitas 1,8 liter dengan konfigurasi boxer yang terkenal dengan torsi yang melimpah dibandingkan V engine yang dipakai pada Harley-Davidson. Selain itu, dari tampilan fisik pun nanti konsumen tidak perlu banyak melakukan modifikasi karena bentuknya sudah gagah.

    BMW mempertimbangkan secara cermat setiap detail, seperti penggunaan knalpot fishtail hingga ketiadaan switchgear. Motor ini memiliki roda yang mencolok dengan penggunaan 19 inci di depan dan 16 inci di belakang yang membuat tampilan dragster yang dinamis. Penggunaan cat merah permen dari fairing ke tailpiece sangat menarik dengan tangki teardrop kesan klasiknya sangat kental.

    R18 mengandalkan mesin boxer silinder ganda 1800cc berpendingin udara-oli. Drive shaft juga membantu menjaga saluran tetap bersih, yang merupakan bagian penting dari upaya BMW untuk menciptakan apa yang mereka sebut sebagai kebiasaan modern.

    "Anda tahu, kami selalu memiliki gagasan untuk memasuki segmen pasar cruiser Amerika," kata Karl Victor Schaller, Kepala Teknik di BMW Motorrad, kepada MCN. "Jadi pertanyaannya adalah bisakah kita melakukannya dengan mesin 1.200 yang ada."

    Menyusul riset, BMW menyadari bahwa mereka mungkin dapat menggunakan mesin 1.350cc tetapi, untuk bersaing dengan Harley-Davidson dan Indian yang menggunakan mesin twin tentu tak cukup. "Lalu kami berpikir dengan baik mungkin kami melakukan sedikit seperti di masa lalu seperti konsep R5 dengan supercharger," tambah Schaller. "Jadi kami bilang mungkin 1.350 dengan kompresor akan pas dan pemasaran mengatakan 'itu jauh lebih baik' tapi itu masih belum."

    "Setengah volume untuk motor seperti ini ada di Amerika Serikat dan mereka tidak berbicara tentang tenaga kuda, mereka berbicara tentang inci kubik. Kami memutuskan untuk membuat mesin yang sama sekali baru. Anda mungkin berpikir itu bukan rumit karena kami memiliki banyak sejarah mesin boxer tetapi merancang mesin boxer perpindahan itu tidak mudah. "

    Edgar Heinrich, Kepala Desain BMW Motorrad mengatakan motor ini bukan berorientasi power atau tenaga kuda. "Motor ini adalah tentang membuat motor analog di era digital. BMW memiliki sejarah yang kaya dengan sepeda motor ikonik dan mereka memiliki karakteristik desain yang sama."

    Yang paling mengejutkan, kabar yang menyebutkan motor BMW ini akan dijual kurang lebih £20,000 atau sekitar Rp 363 juta di Inggris.

    ASPHALT AND RUBBER | MCN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.