Royal Enfield dengan Tenaga Listrik Setara Harga Mobil SUV

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Royal Enfield Classic dimodifikasi menggunakan baterai menjadi motor listrik. Sumber: thevintagent.com

    Royal Enfield Classic dimodifikasi menggunakan baterai menjadi motor listrik. Sumber: thevintagent.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seluruh produsen kendaraan mulai menyiapkan model tenaga penggerak listrik. Tak terkecuali dengan Royal Enfield yang bermain di segmen retro. Produsen asal Inggris ini pun ingin mulai beralih atau mengembangkan motor bergaya retro namun ramah lingkungan.

    Dijuluki sebagai Royal Enfield Photon, proyek ini pada dasarnya adalah Royal Enfield Bullet dengan powertrain listrik. Motor ini digarap oleh Electric Classic Cars yang pernah menggarap Porsche hingga Land Rover. Perhatian terhadap detail tampaknya menjadi salah satu prioritas utama dalam EV karena tidak terlihat seperti desain setengah matang.

    Royal Enfield Classic dimodifikasi menggunakan baterai menjadi motor listrik. Sumber: thevintagent.com

    Motor listrik retro ini selesai dalam naungan British Racing Green yang indah dengan garis-garis emas yang tampak rapi terhadap warna hitam pekat. Kursi kulit berlapis dilabur dalam warna cokelat. Purists mungkin berpendapat bahwa motor itu telah membuang 'pesona Royal Enfield' asli, tetapi sering lupa bahwa lini produk Bullet saat ini menggunakan arsitektur kuno - terutama dalam hal rasio output-untuk-perpindahan. Ceritanya bisa berubah ketika model generasi berikutnya 350 hadir di pasaran.

    Royal Enfield Photon ditenagai oleh motor hub 12kW atau hampir 16bhp yang dipasangkan dengan empat baterai lithium-ion 2.5kWh. Untuk mengintegrasikan powertrain listrik, para insinyur di Electric Classic Cars harus membuat perubahan signifikan pada rangka sasis downtube. Paket baterai berpendingin udara dapat diisi dari kosong dalam waktu sekitar 90 menit menggunakan fasilitas pengisian daya utama. Photon memiliki jangkauan 130km.

    Tenaga 16bhp tidak mengesankan di atas kertas, motor listrik kebanyakan tentang karakteristik torsi yang baik langsung dari nol RPM. Meskipun Photon bukan roket sejak awal, ia memiliki band RPM yang jauh lebih menyenangkan dibandingkan dengan ICE aslinya. Sepeda motor mencapai kecepatan 112 km/jam. Royal Enfield Photon yang diperkirakan dijual £ 20,000 atau Rp 393 jutaan.

    RUSHLANE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.