Di India, Toyota Yaris Sedan Dipertimbangkan Jadi Armada Taksi

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Toyota Yaris sedan. Sumber: autocarindia.com

    Toyota Yaris sedan. Sumber: autocarindia.com

    TEMPO.CO, JakartaToyota Yaris sebagian besar telah dijual untuk mobil penumpang. Penjualan yang dianggap belum terlalu bagus di India, mengalihkan fokus Yaris sedan untuk menggarap segmen fleet. Mobil ini akan dirancang ulang untuk memasuki segmen mobil taksi dalam beberapa bulan mendatang.

    Naveen Soni, wakil presiden senior, layanan penjualan dan pelanggan, Toyota Kirloskar Motor, menguraikan strategi perusahaan untuk memperluas pasar bagi Yaris. Dia berkata, “Ada segmen berbeda yang terbuka ketika pasar dibuka. Jadi, dari sudut pandang itu, bagaimana kita mendapatkan lebih banyak fitur terkait segmen yang ditambahkan atau dihapus? Mungkin membuatnya lebih menarik bagi pelanggan taksi. ”

    Keputusan Toyota untuk untuk menghadirkan dalam versi komersial, telah menyajikan kasus bisnis yang menjanjikan bagi perusahaan untuk menemukan penggantian armada di Yaris. Saat ini, Yaris ditawarkan dalam tujuh varian untuk konsumen pribadi. Pada trim entry-level J (Opsional) mendapat kit termasuk lampu depan proyektor, kotak minuman berpendingin, kursi pengemudi yang dapat diatur ketinggiannya, penguncian jauh, power window, power adjustable kaca spion, sandaran tangan belakang, kursi belakang split dan tiga airbag. Perusahaan sedang mengkaji untuk model taksi yang sesuai, spesifikasi rendah.

    Yaris mengandalkan mesin bensin berkapasitas 1,5 liter dengan tenaga 107hp. Yaris akan mengandalkan dengan gearbox manual hanya untuk menjaga harga seminimal mungkin. Selain itu, bisa juga melihat versi CNG untuk armada taksi.

    Meskipun varian taksi akan meningkatkan penetrasi pasar, Toyota menggandakan Yaris dalam lebih dari satu cara untuk meningkatkan penjualan. Toyota juga sangat berhati-hati dalam menjaga Yaris di segmen ini, agar pembeli tidak lari ketika tahu produk yang dibelinya juga dibuat untuk taksi.

    AUTOCAR 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.