Permintaan Menurun, Ekspor Mobil Honda Merosot hingga Rp 800 M

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • All New Honda Brio ekspor perdana ke Filipina, Rabu, 10 April 2019. Mobil itu dikapalkan dari Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. (HPM)

    All New Honda Brio ekspor perdana ke Filipina, Rabu, 10 April 2019. Mobil itu dikapalkan dari Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. (HPM)

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Honda Prospect Motor memprediksi nilai ekspor mobil secara utuh atau CBU dan kendaraan terurai lengkap (completely knocked down/CKD) berkurang sebanyak Rp800 miliar pada tahun ini.

    Yusak Billy, Business Innovation and Marketing & Sales Director PT Honda Prospect Motor (HPM) mengatakan perkiraan itu disebabkan melemahnya permintaan dari negara-negara tujuan ekspor.

    "Untuk total nilai ekspor CBU dan komponen CKD tahun lalu mencapai Rp3,3 triliun. Tahun ini, nilai ekspor kami prediksi bisa turun 24 persen ke Rp2,5 triliun," kata Billy saat dihubungi Bisnis, Minggu 19 April 2020.

    Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), sepanjang Januari-Maret 2020, total ekspor CBU HPM hanya 570 unit. Pada periode Januari dan Februari, Honda tidak tercatat mengapalkan kendaraan.

    Adapun, total ekspor CKD mencapai 72.540 unit pada kuartal pertama 2020, turun 37,3 persen dibandingan periode tahun lalu yang membukukan 115.710 unit.

    Billy mengatakan kendati sejumlah pabrikan Honda di negara tujuan ekspor menangguhkan operasionalnya, salah satunya Honda Thailand, hal itu diklaim tidak memengaruhi permintaan ekspor CKD. "Untuk ekspor komponen CKD ke Thailand masih mengikuti rencana awal. Belum ada perubahan permintaan dari mereka," ujarnya.

    Sepanjang tiga bulan pertama 2020, HPM mengapalkan 28.110 unit CKD ke Thailand untuk model Honda City, Jazz, Civic, dan HRV. Selain Thailand, ekspor HPM juga menyasar Brasil, Taiwan, Filipina, India, Pakistan, dan Malaysia.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Olahraga Pada Puasa Ramadan Saat Pandemi, Dapat Mencegah Infeksi Covid-19

    Olahraga saat puasa dapat memberikan sejumlah manfaat. Latihan fisik dapat mencegah infeksi Covid-19 saat wabah masih berkecamuk di Ramadan 1442 H.