Ini Fakta dan Spek McLaren MP4-12C yang Kecelakaan di Jagorawi

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • McLaren MP4-12C. Sumber: autoexpress.co.uk

    McLaren MP4-12C. Sumber: autoexpress.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah supercar McLaren MP4-12C kembali mengalami kecelakaan yang cukup mengerikan di Tol Jagorawi, Minggu 3 April 2020 sekitar pukul 10.50 WIB. Mobil ini mengalami rusak parah atau nyaris remuk. Untungnya, pengemudi selamat dari kecelakaan. Sebelum kasus ini, sedan Nissan GT-R juga mengalami kecelakaan yang menewaskan pengemudinya.

    Lalu seperti apa keganasan MP4-12C yang lahir untuk menjadi penantang bagi Ferrari 458. Hadir sebagai penantang 458, Mclaren memiliki kendali, akselerasi, pengereman, kualitas produk, dan penggunaan sehari-hari yang cukup mumpuni. MP4-12C telah dirancang untuk menerjemahkan cara-cara pembalap McLaren dari sirkuit balap ke jalan. Saat diluncurkan perdana pada 2011 dihargai £168,500 atau sekitar Rp 3,1 miliar.

    Supercar ini seperti diulas Autoexpress, tetap nyaman dikendarai di seluruh rentang kondisi cuaca - lintasan kering, lintasan basah, di jalan yang mulus dan bumpy karena McLaren mencapai terobosan signifikan.

    McLaren MP4-12C. Sumber: autoexpress.co.uk

    Sebagai contoh, MP4-12C menampilkan sasis MonoCell, yang seluruhnya terbuat dari serat karbon, beratnya hanya 75kg dan lebih rigid dari Ferrari atau Porsche. Struktur aluminium depan dan belakang dan panel eksterior komposit dan aluminium mudah diganti dan harganya jauh lebih murah daripada serat karbon.

    Pintu sayap kantilever yang direkayasa dengan indah tampak fantastis, McLaren ProActive Chassis Control (MPCC) yang mencuri perhatian. Sementara banyak pabrikan menawarkan sistem adaptif, pengaturan revolusioner ini menempatkan McLaren di depan para pesaingnya.

    Di sebelah kiri konsol tengah yang sempit terdapat tombol bertuliskan 'H' (untuk handling), yang memungkinkan Anda untuk mengubah suspensi, kemudi, dan kontrol stabilitas elektronik antara mode Normal, Sport, dan Track. Tombol yang sama di sebelah kanan memakai ‘P ’(untuk powertrain), dan memiliki mode yang sama untuk mengubah respons perpindahan gigi dan engine, plus mengatur suara powerplant di kabin.

    McLaren MP4-12C. Sumber: autoexpress.co.uk

    MP4-12C dipersenjatai V8 bi-turbo 3,8 liter yang menakjubkan. Mesin ini mampu memuntahkan tenaga 592bhp pada 7,000rpm dan torsi 600Nm. Kombinasikan itu dengan bobot kerb hanya 1,301kg dan performaya cukup sensasional. McLaren mengklaim MP4-12C dapat ngebut dari 0-100 km per jam dalam waktu 3,1 detik. Ketika launch control diaktifkan catatan waktu 3,5 detik. Seamless Shift Gearbox tujuh kecepatan selalu sesuai dengan tugasnya juga. Paddleshifts halus dan cepat, sementara Pra-Cog - fitur F1 yang memilih pra-rasio berikutnya.

    Pengereman cukup handal berkat rem keramik karbon besar dan flap Air Brake belakang yang spektakuler, daya henti luar biasa. MP4-12C memiliki sistem Brake Steer roda belakang McLaren - yang mengerem roda bagian dalam, sehingga kendaraan tetap berada di jalur. Pada saat keluar dari tikungan yang kencang, Brake Steer akan meminimalkan wheelpin yang membuang waktu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.