Pandemi Corona, Penjualan Ferrari Justru Alami Kenaikan

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karyawan Ferrari mengenakan masker dan sarung tangan saat kembali bekerja di pabrik pembuat mobil mewah di Maranello usai berakhirnya masa Lockdown dalam pencegahan Virus Corona di Italia, 4 Mei 2020. Copyright Ferrari S.p.A./Handout via REUTERS

    Karyawan Ferrari mengenakan masker dan sarung tangan saat kembali bekerja di pabrik pembuat mobil mewah di Maranello usai berakhirnya masa Lockdown dalam pencegahan Virus Corona di Italia, 4 Mei 2020. Copyright Ferrari S.p.A./Handout via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Pandemi virus corona yang mengguncang banyak industri tidak banyak menggerus permintaan terhadap mobil Ferrari. Sepanjang kuartal pertama tahun ini, pabrikan supercar ini berhasil meningkatkan pengiriman sekitar 5 persen.

    Chief Financial Officer Ferrari NV Antonio Picca Piccon mengatakan pesanan tetap mengalir di tengah pandemi dan penutupan pabrik di Italia yang mengurangi produksi hingga 2.000 kendaraan.

    Keputusan Ferrari untuk menurunkan prediksi pendapatannya pada 2020 menunjukkan bahwa merek paling ikonik di dunia itu pun merasakan tekanan. Namun, Ferrari memperkirakan akan bangkit kembali pada paruh kedua tahun ini meski mengalami beberapa pembatalan pesanan, terutama di AS dan Australia.

    "Tetapi tidak ada yang kami anggap mengkhawatirkan," kata Chief Executive Officer Louis Camilleri, Senin 5 Mei 2020.

    Ferrari melihat pemulihan di paruh kedua tahun ini dapat menyebabkan pertumbuhan pendapatan dan laba yang lebih cepat dibandingkan periode yang sama 2019.

    Pada 2019, produsen mobil mewah ini memperkenalkan lima model baru, termasuk Roma Coupe, dengan mesin 620-horsepower yang dipasang di bagian depan. Produk itu membantu meningkatkan penjualan menjadi lebih dari 10.000 unit per tahun untuk pertama kalinya. Meski di tengah kebijakan karantina, Ferrari mengirim 2.728 unit pada kuartal pertama tahun ini.

    Ferrari, yang dikendalikan oleh perusahaan investasi keluarga Agnelli, Exor NV, melaporkan laba disesuaikan kuartal pertama sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi senilai 317 juta euro, dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar 321,3 juta euro. Penjualan mencapai 932 juta euro, di bawah perkiraan 946,1 juta euro.

    Massimo Vecchio, analis untuk UBI Banca, mengatakan kinerja itu menunjukkan ketahanan yang kuat. Sedangkan analis Bloomberg Intelligence Michael Dean mengatakan pengalaman dari krisis keuangan sebelumnya, permintaan terhadap Ferrari tetap kuat. Namun kini risiko utamanya adalah produksi akan kembali disetop jika ada gelombang kedua infeksi corona di Italia.

    Sementara itu, karyawan dapat diminta untuk bekerja setiap Sabtu dan mempersingkat liburan musim panas untuk memungkinkan Ferrari mengejar setengah dari volume produksi yang hilang. Pabrikan memulai kembali operasi di Maranello dan Modena pada Senin, 4 Mei 2020, dan berencana mencapai produksi penuh pada 8 Mei mendatang.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.