Simak Untung Rugi Beli Mobil Bekas Secara Online

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana penjualan mobil bekas di WTC Mangga Dua, Jakarta, Senin 20 Mei 2019. Manajer Pemasaran Senior WTC Mangga Dua Herjanto Kosasih menyatakan penjualan mobil bekas menjelang mudik Lebaran 1440 H meningkat dibandingkan hari biasa pada bulan sebelumnya. Tempo/Tony Hartawan

    Suasana penjualan mobil bekas di WTC Mangga Dua, Jakarta, Senin 20 Mei 2019. Manajer Pemasaran Senior WTC Mangga Dua Herjanto Kosasih menyatakan penjualan mobil bekas menjelang mudik Lebaran 1440 H meningkat dibandingkan hari biasa pada bulan sebelumnya. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta -  Banyak konsumen yang membeli mobil bekas secara online karena menilai lebih praktis. Pengamat otomotif Yannes Martinus Pasaribu mengatakan, terdapat sisi positif dan negatif dari membeli mobil bekas secara daring (online car listing).

    Menurut dia, hal itu memberikan opsi baru bagi calon pembeli, terutama mereka yang baru akan memiliki satu kendaraan dengan harga terjangkau dan alternatif pembayaran yang mudah dan praktis.

    "Yang menjadi kunci kekuatan bisnis online, disamping trust yang kini semakin terbangun akan realibilitasnya, juga adalah harga yang lebih murah dan sistem pembayaran lebih fleksibel," kata Yannes kepada ANTARA, Kamis 2 Juli 2020.

    Lebih lanjut, situs maupun marketplace jual-beli mobil yang sudah terpercaya memberikan kemudahan dan kenyamanan pengalaman proses pembelian bagi masyarakat secara daring, terlebih dalam masa pandemi seperti ini.

    "Keamanan transaksi via gerai online bereputasi sudah aman, selama pembayaran diperantarai oleh aplikasi," kata dia melanjutkan.

    Sedangkan, salah satu hal yang mungkin sedikit mengurangi pengalaman membeli mobil bekas secara lebih utuh adalah karena calon pembeli tak bisa memeriksa keadaan fisik mobil secara langsung.

    "Minus point membeli mobil bekas online adalah pemeriksaan kondisi mobil masih harus offline dan membutuhkan kesepakatan waktu dengan penjual," kata Yannes.

    Sementara itu, menurut Yannes, maraknya situs jual-beli mobil bekas (car listing), merupakan salah satu dampak yang sejalan dengan semakin banyaknya masyarakat yang beralih ke media digital.

    Masyarakat menggunakan media digital untuk mencari informasi, membeli kendaraan, sistem angsuran kendaraan, pemilihan aksesoris kendaraan, booking service kendaraan, sampai pada akhirnya adalah proses dan tukar tambah - penggantian kendaraan lama ke kendaraan baru hingga menjual mobil.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapal Selam 44 Tahun KRI Nanggala 402 Hilang, Negara Tetangga Ikut Mencari

    Kapal selam buatan 1977, KRI Nanggala 402, hilang kontak pada pertengahan April 2021. Tiga jam setelah Nanggala menyelam, ditemukan tumpahan minyak.