Krisis Corona, Pabrik Toyota di Seluruh Dunia Kembali Beroperasi

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pabrik perakitan Toyota Prius, Tsutsumi Plant, Jepang. (dok. Toyota)

    Pabrik perakitan Toyota Prius, Tsutsumi Plant, Jepang. (dok. Toyota)

    TEMPO.CO, JakartaToyota Motor Corp akan kembali melanjutkan produksi mobil di semua basis manufakturnya di seluruh dunia. Dilaporkan Kyodo News, ini merupakan pertama kalinya sejak Februari, Toyota kembali memulai produksi mobilnya.

    Pabrik Toyota di Venezuela, yang sempat menangguhkan sejumlah produksi kendaraan karena pandemi virus corona, diharapkan untuk memulai kembali kegiatan operasionalnya, menurut sumber itu.

    Selain Venezuela, di mana pembuat mobil Jepang hanya memproduksi 416 kendaraan pada 2019, Toyota juga memastikan pabrik-pabriknya di lebih dari 20 negara lainnya juga akan segera beroperasi, walaupun belum kembali ke tingkat pra-pandemi.

    Toyota, yang memproduksi sekitar 5,63 juta kendaraan di luar negeri tahun lalu, memperkirakan bahwa penjualan mobil global akan berada pada tren pemulihan dan berencana untuk secara bertahap meningkatkan produksi.

    Pada bulan April, produksi luar negeri Toyota turun 66,2 persen dari tahun sebelumnya, tetapi perusahaan melihat penurunan 53,0 persen pada bulan berikutnya.

    Adapun volume produksi domestik pada bulan Juli, Toyota bulan lalu mengantisipasi bahwa itu akan turun 10 persen dari proyeksi awalnya. Tingkat ini sebanding dengan penurunan sekitar 40 persen pada Juni, menurut pembuat mobil asal Jepang itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tarik Ulur Vaksin Nusantara Antara DPR dan BPOM

    Pada Rabu, 14 April 2020, sejumlah anggota DPR disuntik Vaksin Nusantara besutan mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto