Nissan Tunda Penutupan Pabrik di Barcelona

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Nissan terlihat melalui pagar di pabrik Nissan di Zona Franca selama wabah virus corona baru (Covid-19) di Barcelona, Spanyol, 26 Mei 2020. REUTERS / Albert Gea / File Photo

    Logo Nissan terlihat melalui pagar di pabrik Nissan di Zona Franca selama wabah virus corona baru (Covid-19) di Barcelona, Spanyol, 26 Mei 2020. REUTERS / Albert Gea / File Photo

    TEMPO.CO, BarcelonaNissan Motor Co mengatakan pada hari Selasa, 21 Juli 2020, bahwa pihaknya bersedia untuk menunda penutupan pabrik Barcelona, Spanyol, hingga Juni 2021. Nissan juga akan membuka dialog dengan serikat pekerja, tetapi bersikeras untuk tetap menutup pabrik.

    Tiga pabrik Barcelona, yang mempekerjakan sekitar 3.000 pekerja, awalnya akan ditutup pada Desember tahun ini.

    Seorang eksekutif Nissan seperti dilaporkan Reuters menyampaikan bahwa penundaan tergantung pada kesepakatan dengan serikat sebelum 30 Juli atau awal Agustus yang akan menyiratkan melanjutkan produksi dan menyepakati kompensasi yang akan diterima pekerja setelah pabrik ditutup. Pabrik ini ditutup sejak Mei lalu bertepatan dengan pandemi virus corona baru (Covid-19). 

    Sebagai gantinya, Nissan tidak akan melakukan PHK hingga akhir tahun 2020 tetapi akan mempertahankan rencananya untuk memberhentikan setidaknya sekitar 2.500 pekerja setelah pabrik ditutup, Frank Torres, kata kepala operasi industri Nissan di Spanyol. 

    Keputusan untuk menutup pabrik, termasuk penutupan pabrik Nissan di Indonesia, diumumkan pada bulan Mei sebagai bagian dari rencana perubahan bisnis Nissan. Pengumuman ini memicu protes oleh para pekerja dan pemerintah setempat meyakinkan perusahaan untuk mempertahankan produksi. 

    Kementerian Perindustrian ikut memantau pembicaraan antara perusahaan dan perwakilan serikat pekerja, kata seorang juru bicara dan “berharap keputusan akhir adalah menjaga kegiatan otomotif di Barcelona”.

    Javier Hernandez, pemimpin serikat buruh UGT di Nissan, mengatakan "sangat rumit" untuk mencapai kesepakatan dengan perusahaan dalam dua minggu ke depan, terutama jika mempertahankan rencana PHK karena akan mencegah pekerja untuk kembali ke pabrik.

    Tapi dia mendukung penundaan penutupan mereka. "Apa pun yang menyiratkan mendapatkan waktu adalah penting bagi kami karena kami harus menemukan alternatif industri."

    Hernandez menambahkan dia khawatir Nissan tidak akan membantu menemukan perusahaan yang dapat tertarik pada pabriknya jika para pekerja setuju dalam minggu-minggu mendatang tentang kompensasi untuk pekerja begitu pabrik tutup sepenuhnya.

    Mengenai apakah penutupan itu tidak dapat diubah karena Nissan telah bersikeras, Torres mengatakan menutup mereka adalah satu-satunya pilihan yang layak bahkan jika itu menerima paket bantuan publik baru. Ia menyebut tidak ada penawaran konkret untuk saat ini.

    "Kami bersedia membicarakan segalanya," katanya.

    Pabrik, yang telah beroperasi sejak 1980-an, memproduksi van listrik dan truk pikap dan merupakan pabrik utama Nissan di Eropa setelah di Inggris.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Fakta Vaksin Nusantara

    Vaksin Nusantara besutan mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menuai pro dan kontra.