Hyundai - Kia Tarik 640 Ribu Mobil karena Kebocoran Berujung Kebakaran

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Teaser All New Hyundai Santa Fe (Dok. Hyundai)

    Teaser All New Hyundai Santa Fe (Dok. Hyundai)

    TEMPO.CO, JakartaProdusen mobil Korea, Hyundai dan Kia, menarik lebih dari 600.000 kendaraan di AS dan Kanada untuk memperbaiki kebocoran minyak rem yang dapat menyebabkan kebakaran mesin.

    Penarikan kembali itu mencakup lebih dari 440.000 sedan menengah Kia Optima buatan 2013 hingga 2015 dan SUV Kia Sorento (2014 - 2015). Juga 203.000 SUV Hyundai Santa Fe (2013 - 2015).

    Produsen mobil yang berafiliasi mengatakan minyak rem dapat bocor di dalam unit kontrol hidrolik untuk anti-lock brakes, kemungkinan menyebabkan korsleting listrik yang dapat menyebabkan kebakaran.

    Penarikan kembali Kia akan dimulai 15 Oktober, sedangkan Hyundai akan mulai 23 Oktober. Dealer kedua perusahaan akan memeriksa unit kontrol untuk kebocoran dan menggantinya jika diperlukan tanpa biaya bagi pemilik.

    Dalam dokumen perusahaan yang diposting pada Kamis alu oleh regulator keselamatan AS, Hyundai mengatakan ada 15 laporan kebakaran mesin yang disebabkan oleh kebocoran cairan. Sedangkan Kia mengatakan ada delapan.

    Hyundai mengatakan tidak mengetahui adanya cedera, dan Kia mengatakan tidak ada cedera.

    Hyundai mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak perlu memarkir kendaraan di luar ruangan sebelum masalah diperbaiki. Tetapi jika lampu peringatan rem anti-lock menyala, pemilik tidak boleh mengendarai kendaraan mereka dan harus menghubungi dealer.

    Pengguna juga harus melepaskan baterai 12 volt dengan melepas kabel positif.

    Dokumen Hyundai mengatakan perusahaan menerima keluhan pertama tentang kebakaran mesin pada Santa Fe 2014 pada April 2018. Dan penyelidikan dimulai.

    Kia mulai menyelidiki setelah mendapat keluhan dari unit kontrol yang meleleh di Sorento 2015 pada Februari lalu.

    Penarikan tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian masalah kebakaran mesin yang telah melanda kedua pembuat mobil tersebut. Kasus ini memicu penyelidikan oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS. Pada

    bulan Februari, Hyundai menarik kembali hampir 430.000 mobil kecil untuk masalah serupa tetapi tampaknya tidak terkait dengan masalah ini.

    Perusahaan tersebut mengatakan air dapat masuk ke komputer rem anti-penguncian, menyebabkan korsleting listrik, dan mungkin juga mesin kebakaran.

    Penarikan itu mencakup kendaraan Elantra buatan 2006 -  2011 hingga kendaraan Elantra Touring. Perusahaan mengatakan korsleting listrik dapat menyebabkan kebakaran bahkan saat mobil dimatikan.

    Menurutt Hyundai, penarikan terakhir tidak terkait dengan penarikan sebelumnya atau penyelidikan AS. Perusahaan mengatakan memantau masalah keamanan, termasuk kebakaran non-tabrakan.

    "Dan bertindak cepat untuk menarik kembali kendaraan dengan cacat terkait keselamatan."

    Pada April 2019, NHTSA membuka dua penyelidikan baru atas kebakaran yang melibatkan kendaraan Hyundai dan Kia setelah mendapatkan keluhan lebih dari 3.100 kebakaran dan 103 orang cedera.

    Agensi tersebut mengabulkan petisi yang meminta penyelidikan oleh Pusat Keamanan Mobil nirlaba, sebuah grup advokasi konsumen.

    Investigasi, untuk Hyundai dan Kia, mencakup kebakaran non-tabrakan di hampir 3 juta kendaraan. Investigasi termasuk buatan 2011 - 2014 untuk Hyundai Sonata dan Santa Fe, juga Kia Optima dan Sorento (2011 - 2014) , dan Kia Soul (2010 -  2015).

    AP | AUTOBLOG | MSN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi dan Tantangan Jozeph Paul Zhang, Pria yang Mengaku Nabi Ke-26

    Seorang pria mengaku sebagai nabi ke-26 melalui media sosial. Selain mengaku sebagai nabi, dia juga melontarkan tantangan. Dialah Jozeph Paul Zhang.