Permintaan Melonjak, Produksi Mobil Listrik NIO Ditambah

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mobil listrik NIO ES8. (Antara)

    Mobil listrik NIO ES8. (Antara)

    TEMPO.CO, Jakarta - Produsen kendaraan listrik Cina, NIO, menyatakan sedang dalam proses meningkatkan kapasitas produksinya pada Desember ini untuk memenuhi permintaan mobil listrik yang terus meningkat.

    Pada November lalu, NIO telah mengirimkan 5.291 unit kendaraan ke pelanggan, naik 109,3 persen secara tahun ke tahun, menurut NIO dalam laporan penjualan terbarunya, dikutip Minggu, 13 Desember 2020.

    Dari total penjualan itu, model ES8 berkontribusi sebesar 1.387 unit, ES6 2.386 unit, dan sisanya adalah SUV dengan 6 dan 7 penumpang.

    Sepanjang 2020 ini, NIO telah mengirimkan total 36.721 unit mobil listrik, mewakili peningkatan 111,1 persen dari tahun ke tahun.

    Pada 20 Agustus lalu, startup kendaraan listrik NIO ini telah meluncurkan layanan berlangganan penyewaan baterai (Battery as a Service/BAS) yang memungkinkan pengguna membeli kendaraan listrik dan menyewa baterai dalam layanan terpisah.

    NIO juga mengumumkan pendirian Wuhan Weineng Battery Asset Co Ltd, yang akan mengambil alih bisnis BaaS yang baru diluncurkan. Selain NIO, Wuhan Weineng juga memiliki tiga pemegang saham lainnya, termasuk raksasa baterai Cina CATL, yang memegang 25 persen kepemilikan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.