Merger Fiat Chrysler - PSA dengan Nama Stellantis Rampung

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo baru hasil merger produsen mobil Fiat Chrysler Automobile NV dan Peugeot SA (PSA Group). FOTO: Antara

    Logo baru hasil merger produsen mobil Fiat Chrysler Automobile NV dan Peugeot SA (PSA Group). FOTO: Antara

    TEMPO.CO, MilanMerger antara Fiat Chrysler Automobiles (FCA) dan Peugeot S.A (PSA) akhirnya selesai pada Sabtu, 16 Januari 2021. Penggabungan dua grup besar ini menghasilkan nama Stellantis dan menjadi grup otomotif terbesar keempat di dunia.

    Stellantis dengan dukungan dana melimpah disebut cukup untuk mendanai proyek peralihan ke mobil elektrifikasi, bersaing dengan dua grup raksasa, Volkswagen dan Toyota. 

    Butuh lebih dari satu tahun bagi pembuat mobil Italia-Amerika dan Prancis untuk menyelesaikan kesepakatan senilai US$ 52 miliar (setara Rp 735,9 triliun dengan kurs saat ini US$ 1 = Rp 14.151), di mana ekonomi global terhambat oleh pandemi Covid-19.

    Mereka pertama kali mengumumkan rencana untuk bergabung pada Oktober 2019, untuk membuat grup dengan penjualan tahunan sekitar 8,1 juta kendaraan.

    Baca juga: Stellantis, Aliansi Baru Peugeot dan Fiat Chrysler

    "Penggabungan antara Peugeot S.A. dan Fiat Chrysler Automobiles N.V. yang akan memimpin jalan menuju penciptaan Stellantis N.V. menjadi efektif hari ini," kata kedua pembuat mobil dalam sebuah pernyataan seperti dilaporkan Reuters, 16 Januari 2021.

    Saham Stellantis, yang akan dipimpin oleh Chief Executive PSA saat ini Carlos Tavares, akan mulai diperdagangkan di Milan dan Paris pada hari Senin, 18 Januari, dan di New York pada hari Selasa, 19 Januari.

    Sekarang para analis dan investor mengalihkan fokus mereka ke bagaimana Tavares berencana untuk mengatasi tantangan besar yang dihadapi grup - dari kelebihan kapasitas produksi hingga kinerja yang menyedihkan di Cina.

    Tavares akan mengadakan konferensi pers pertamanya sebagai CEO Stellantis pada hari Selasa, setelah peluncuran saham di New York dengan Pimpinan John Elkann.

    FCA dan PSA mengatakan Stellantis dapat memangkas biaya tahunan lebih dari 5 miliar euro (Rp 85,4 triliun) tanpa penutupan pabrik, dan investor akan tertarik untuk detail lebih lanjut tentang bagaimana mereka akan melakukannya.

    Marco Santino, seorang partner di konsultan Oliver Wyman, mengatakan dia berharap Tavares segera mengungkapkan garis besar rencana aksinya. 

    Baca: Resmi, Stellantis Nama Baru Hasil Merger Fiat dan Peugeot

    "Dia telah terbukti menjadi tipe orang yang lebih suka tindakan daripada kata-kata, jadi menurut saya dia tidak akan membuat pernyataan keras atau mencoba untuk menjual terlalu banyak target," katanya.

    Seperti semua pembuat mobil global, Stellantis perlu berinvestasi miliaran di tahun-tahun mendatang untuk mengubah jangkauan kendaraannya untuk era listrik.

    Tetapi tugas mendesak lainnya tampak, termasuk membangkitkan pasar mereka di Cina, merasionalisasi pekerjaan globalnya yang besar, dan mengatasi kelebihan kapasitas yang sangat besar.

    “Ini akan menjadi proses langkah demi langkah, juga untuk memungkinkan pasar lebih menghargai setiap langkah. Saya tidak berpikir kita akan memiliki semua detail sebelum satu tahun, "kata Santino.

    CEO FCA Mike Manley - yang akan mengepalai operasi utama Stellantis di Amerika Utara - telah mengatakan 40 persen dari sinergi yang diharapkan produsen mobil akan datang dari konvergensi platform dan powertrains dan dari mengoptimalkan investasi R&D, 35 persen dari penghematan pembelian, dan 7 persen lainnya dari penghematan pada operasi penjualan dan biaya umum.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.