Bos Tesla Tawarkan USD 100 Juta untuk Teknologi Penangkapan Karbon

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Elon Musk sekarang mungkin menjadi orang terkaya di dunia menurut standar Bloomberg dan Forbes, yang berfokus pada uang, meskipun memang cenderung fokus pada penghitungan aset yang dapat diketahui. REUTERS

    Elon Musk sekarang mungkin menjadi orang terkaya di dunia menurut standar Bloomberg dan Forbes, yang berfokus pada uang, meskipun memang cenderung fokus pada penghitungan aset yang dapat diketahui. REUTERS

    TEMPO.CO, JakartaCEO Tesla, Elon Musk, menjanjikan hadiah US$ 100 juta atau sekitar Rp1,4 triliun bagi mereka yang dapat mengembangkan teknologi "terbaik" untuk menangkap emisi karbon dioksida.

    "Saya mendonasikan US$ 100 juta untuk hadiah bagi teknologi penangkapan karbon terbaik," tulis Musk dalam cuitannya, diikuti dengan cuitan kedua yang menjanjikan "detail pekan depan."

    Penangkapan emisi yang memicu pemanasan global menjadi bagian penting dari banyak rencana untuk mengendalikan perubahan iklim, namun hingga saat ini sangat sedikit kemajuan yang dicapai pada teknologi dalam pengembangan bidang tersebut.

    Baca juga: Mengenal Moorissa Tjokro, Gadis WNI Insinyur Autopilot Tesla

    Upaya yang difokuskan saat ini adalah pengurangan emisi dibanding menangkap karbon diudara.

    Dikutip dari Reuters, Sabtu, 23 Januari 2021, Badan Energi Internasional akhir tahun lalu mengatakan bahwa peningkatan tajam dalam penerapan teknologi penangkapan karbon diperlukan jika negara-negara ingin memenuhi target emisi nol.

    Sementara itu, Elon Musk, yang ikut mendirikan dan menjual perusahaan layanan transfer uang PayPal Holdings Inc, kini memimpin beberapa perusahaan paling futuristik di dunia.

    Selain Tesla, dia juga mengepalai perusahaan roket SpaceX dan Neuralink, startup yang mengembangkan antarmuka mesin otak dengan bandwidth sangat tinggi untuk menghubungkan otak manusia ke komputer.


    Baca: Tesla dan Indonesia Bahas Investasi Bahan Baku Baterai Mobil Listrik

    Presiden AS Joe Biden yang baru dilantik telah berjanji untuk mempercepat pengembangan teknologi penangkapan karbon sebagai bagian dari rencana besarnya untuk mengatasi perubahan iklim.

    Pada Kamis, 21 Januari 2021, Biden menunjuk Jennifer Wilcox, seorang ahli dalam teknologi penghilangan karbon, sebagai wakil asisten sekretaris utama untuk energi fosil di Departemen Energi AS.

    Tesla merupakan produsen mobil listrik asal Amerika Serikat. Perusahaan ini ramai diberitakan akan menanamkan investasi dengan mendirikan pabrik baterai kendaraan listrik di Indonesia. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.