Toyota Dirikan Stasiun Pengisi Bahan Bakar Hidrogen Pertama di Australia

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Toyota Mirai 2021. (Carscoops)

    Toyota Mirai 2021. (Carscoops)

    TEMPO.CO, Melbourne - Toyota Motor Corp membuka Stasiun Pengisi Bahan Bakar Hidrogen komersial pertamanya di negara bagian Victoria, Australia, Senin, 29 Maret 2021. Toyota juga mendesak pemerintah untuk mendorong peluncuran lebih banyak situs untuk meningkatkan penggunaan mobil yang lebih bersih.

    Produsen mobil asal Jepang itu membawa masuk 20 unit mobil berbahan bakar hidrogen, Toyota Mirai, ke Australia pada bulan April tahun ini. Situs di sebelah barat Melbourne juga merupakan yang terbesar secara global dalam hal produksi, penyimpanan, dan penyaluran hidrogen.

    Ini adalah stasiun bahan bakar kedua di Australia setelah ActewAGL minggu lalu mulai menjual hidrogen yang diproduksi oleh Neoen Prancis dalam uji coba untuk 20 kendaraan sport Hyundai Nexo milik pemerintah Ibu Kota Australia.

    Kendaraan sel bahan bakar tetap menjadi segmen khusus secara global di tengah kekhawatiran tentang kurangnya stasiun pengisian bahan bakar, nilai jual kembali, dan risiko ledakan hidrogen.


    Baca juga: Mobil Listrik Toyota Mirai Didesain Ulang, Begini Jadinya

    Toyota telah menjual sekitar 10.000 kendaraan Mirai, kebanyakan di Jepang dan Amerika Serikat.

    “Di sini, di Australia, infrastruktur pengisian bahan bakar telah menjadi tantangan terbesar, dan masih, untuk memperkenalkan kendaraan perintis seperti Mirai. Jadi ini adalah langkah maju yang penting untuk memperbaikinya, "kata Matthew MacLeod, manajer teknologi dan mobilitas Toyota Australia.

    Australia dipandang tertinggal dalam upaya global untuk mengurangi emisi karbon dari sektor transportasi, tanpa target atau subsidi untuk kendaraan yang lebih bersih - bahkan untuk kendaraan hybrid atau baterai, sangat kontras dengan kebanyakan negara kaya lainnya.

    Namun, pemerintah memproyeksikan 26 persen dari penjualan kendaraan baru adalah kendaraan listrik pada 2030, naik dari 1 persen pada 2020.

    Di lokasi tersebut, Toyota menggunakan tenaga surya di atap untuk menyalakan elektrolisis untuk memisahkan air, menghasilkan 80 kilogram hidrogen per hari untuk pompa bahan bakar. Badan Energi Terbarukan Australia menyediakan hampir setengah dari dana untuk proyek AU $ 7,4 juta (setara Rp 81,5 miliar, kurs saat ini AU$ 1 = Rp 11.011).



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.