Produsen Mobil Cina Berambisi Menguasai Pasar Kendaraan Listrik di Thailand

Reporter

MG ZS EV. (MG)

TEMPO.CO, Bangkok - Produsen asal Cina berambisi untuk mengambil alih pasar mobil di Thailand yang selama ini didominasi mobil asal Jepang. Mereka saat ini gencar mempromosikan kendaraan listrik murni (baterai) untuk menarik konsumen.

Di Thailand International Motor Expo 2021 yang sedang berlangsung yang berlangsung hingga 12 Desember, salah satu produsen mobil terbesar Cina SAIC telah meluncurkan kendaraan listrik terbarunya MG Cyberster. Ini adalah mobil konsep bertenaga listrik yang dijadwalkan mulai dikirimkan pada tahun 2023.

SAIC Thailand mengatakan dua model mobil listrik impornya, MG ZS EV dan MG EP, memulai debutnya pada 2019. Saat ini menguasai sekitar 90 persen pasar kendaraan listrik murni di Thailand.

Presiden SAIC Motor-CP Co. Ltd. dan MG Sales (Thailand) Co. Ltd, Zhang Haibo, menyatakan harapannya bahwa produsen kendaraan listrik Cina dapat membawa dinamika baru ke pasar mobil tradisional yang didominasi Jepang di negara Asia Tenggara.

Thailand ingin menumbuhkan pasar kendaraan listrik secara signifikan dengan harapan dapat membangun 30 persen dari produksi mobilnya sebagai berbasis kendaraan listrik. Langkah ini mendorong produsen mobil Cina seperti SAIC dan Great Wall Motors (GWM), keduanya telah memasuki pasar Thailand, untuk menguji sejumlah model kendaraan listrik di Thailand.

Presiden GWM ASEAN dan Thailand Elliot Xhang seperti dilaporkan Kantor Berita Xinhua, Minggu, 5 Desember 2021, menyampaikan bahwa GWM berencana untuk meluncurkan sembilan model listrik hybrid dan murni dalam waktu tiga tahun ke depan. GWM juga akan membangun rantai industri lokal untuk produksi kendaraan listrik dalam jangka panjang.

Produsen mobil tersebut meluncurkan model Good Cat melalui sub-merek kendaraan listrik-nya ORA pada pertengahan Oktober. “Hampir 2.000 pre-order ditempatkan pada akhir November,” menurut GWM.

"Konsumen Thailand semakin merangkul kendaraan listrik sejalan dengan tren global. Permintaan kendaraan listrik kemungkinan akan meningkat, terutama di pasar massal, pada tahun 2030," kata Kevalin Wangpichayasuk, Asisten Direktur Pelaksana Kasikorn Research Center, mengatakan dalam sebuah wawancara tertulis baru-baru ini dengan Xinhua.

“Namun, pasar mobil listrik semua Thailand masih dalam tahap awal karena harga yang lebih tinggi dan kekhawatiran atas ketersediaan stasiun pengisian,” ujar dia.

Perjanjian perdagangan bebas antara ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) dan Cina memungkinkan produsen asal Negeri Tirai Bambu itu untuk mengekspor kendaraan listrik bebas bea ke Thailand. Perjanjian perdagangan ini akan mendukung daya saing harga kendaraan listrik Cina di Thailand. Namun, begitu pasar kendaraan listrik menjadi cukup besar di Thailand, pabrikan Cina dan asing lainnya akan mempertimbangkan untuk menyiapkan jalur produksi secara lokal.

“Produsen mobil Jepang mungkin harus meningkatkan investasi mereka di kendaraan listrik, jika mereka ingin mempertahankan segmen pelanggan massal mereka di sini," kata Kevalin. Saat ini, merek Jepang di Thailand masih sangat fokus pada produksi bahan bakar fosil dan mobil hybrid yang sudah ada.

Untuk mengatasi masalah infrastruktur terkait kendaraan listrik, dua perusahaan Cina SAIC dan GWM bekerja sama dengan badan dan perusahaan pemerintah Thailand untuk memasang lebih banyak stasiun pengisian bersama di seluruh negeri, selain dari titik pengisian eksklusif mereka sendiri. Upaya ini juga membantu mereka membangun kesadaran merek di kalangan konsumen Thailand.

"Sekarang ketika berbicara tentang mobil listrik, banyak orang akan memikirkan merek Cina," kata Tawatchai, seorang penggemar mobil saat mengunjungi pameran Thailand International Motor Expo 2021. Ia menilai jika fasilitas pengisian lebih banyak tersedia dan pemerintah menawarkan insentif yang memadai, kendaraan listrik di Thailand akan lebih cepat populer.

Baca juga: Peluang dan Hambatan Mobil Listrik di Indonesia







Maserati Luncurkan Livery Gen 3 untuk Formula E 2023

8 menit lalu

Maserati Luncurkan Livery Gen 3 untuk Formula E 2023

Tim Maserati MSG Racing baru saja meluncurkan livery mobil balap listrik Formula E Gen 3. Simak informasi lengkapnya di sini!


Dampak Subsidi Kendaraan Listrik ke Investasi, BKPM: Jelas Positif, Industri Lebih Agresif

2 jam lalu

Dampak Subsidi Kendaraan Listrik ke Investasi, BKPM: Jelas Positif, Industri Lebih Agresif

Kementerian Investasi/ Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengungkap bagaimana dampak adanya subsidi kendaraan listrik.


Lexus Bakal Hadirkan Transmisi Manual di Mobil Listrik

18 jam lalu

Lexus Bakal Hadirkan Transmisi Manual di Mobil Listrik

Lexus baru-baru ini dikabarkan sedang mengembangkan gearbox atau transmisi manual untuk mobil listrik di masa depan.


Motor Listrik Charged Bisa Disewa, Biayanya Rp 1,65 Juta per Bulan

20 jam lalu

Motor Listrik Charged Bisa Disewa, Biayanya Rp 1,65 Juta per Bulan

Produsen motor listrik Charged Indonesia berusaha mempermudah masyarakat untuk mendapatkan kendaraan elektrifikasi.


Charge Kendaraan Listrik di atas Jam 10 Malam Dapat Diskon 30 Persen

23 jam lalu

Charge Kendaraan Listrik di atas Jam 10 Malam Dapat Diskon 30 Persen

PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jakarta Raya melaporkan bakal memberikan diskon kepada pengguna kendaraan listrik yang melakukan charge di SPKLU.


Mobil LIstrik Baterai BYD Cina Serbu Pasar Jepang

23 jam lalu

Mobil LIstrik Baterai BYD Cina Serbu Pasar Jepang

BYD Jepang berencana memperkenalkan dua model lagi pada akhir 2023 dengan mengandalkan lebih dari 100 dealer mobil di Jepang pada akhir 2025.


Rekor Baru, Tesla Gigafactory Shanghai Jual 100.291 Mobil Listrik pada November

1 hari lalu

Rekor Baru, Tesla Gigafactory Shanghai Jual 100.291 Mobil Listrik pada November

Kandungan lokal rantai industri mobil listrik Tesla di Gigafactory Shanghai telah melampaui 95 persen.


Mobil Listrik Mercedes-Benz EQS Rilis 8 Desember 2022, Ini Bocoran Spesifikasinya

1 hari lalu

Mobil Listrik Mercedes-Benz EQS Rilis 8 Desember 2022, Ini Bocoran Spesifikasinya

PT MBDI sudah mengungkapkan bahwa SUV listrik Mercedes-Benz EQS bakal mengaspal di Indonesia pada semester II tahun.


Tampilan Hyundai Ioniq 5 N Bocor, Digenjot Rilis Tahun Depan

1 hari lalu

Tampilan Hyundai Ioniq 5 N Bocor, Digenjot Rilis Tahun Depan

Hyundai Ioniq 5 N akan menggunakan arsitektur yang sama dengan Ioniq 5 versi standarnya, yakni Electric Global Modular Platform (E-GMP).


Tesla Bakal Luncurkan Mobil Listrik Powertrain 1.000 Volt, Bisa Tahan Jalan 804 Km

1 hari lalu

Tesla Bakal Luncurkan Mobil Listrik Powertrain 1.000 Volt, Bisa Tahan Jalan 804 Km

Banyak pesaing Tesla yang memperkenalkan powertrain mobil listrik sistem 800 volt bahkan 900 volt, seperti Porsche Taycan, dan Hyundai Ioniq 5