2018, General Motors Akan Meluncurkan 15 Model Baru di Cina

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo General Motors. REUTERS/Mike Blake

    Logo General Motors. REUTERS/Mike Blake

    TEMPO.CO, Jakarta - General Motors berencana untuk memperkenalkan 15 model baru di Cina tahun ini. Ke-15 model baru itu akan dibangun bersama mitra lokal untuk meningkatkan penjualan di pasar otomotif terbesar di dunia itu. Dari 15 model baru itu, setengahnya merupakan jenis SUV dan MPV.

    "Mobil premium Cadillac akan memperkuat portofolio di Cina," kata produsen mobil itu dalam pernyataan resmi seperti dikutip dari China Daily, Selasa, 30 Januari 2018.

    Cina telah menjadi pasar terbesar untuk GM selama enam tahun terakhir dan melampaui Amerika Serikat sebagai pasar terbesar untuk merek premium Cadillac tahun lalu.

    Baca: Tahun 2023, General Motors Luncurkan 20 Mobil Listrik

    Pada 2017, GM dan perusahaan patungannya menjual 4,04 juta unit di Cina, naik 4,4 persen year on year, berada di posisi kedua setelah pesaing Jerman Volkswagen AG, yang menjual 4,18 juta mobil di negara ini.

    GM mengharapkan Cina untuk terus memainkan peran penting dalam pergerakan global perusahaan menuju masa depan zero emisi, zero crash dan tanpa kemacetan. "Industri otomotif berubah secara global, memberikan kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk kita lampaui dengan pemahaman kuat tentang kebutuhan konsumen," kata Matt Tsien, Wakil Presiden Eksekutif GM dan Presiden GM Cina.

    "Kami akan terus bekerja secara aktif dengan mitra kami di Cina untuk menghadirkan solusi elektrifikasi dan teknologi canggih terbaik ke pasar."

    Simak: General Motors Segera Uji Mobil Swakemudi Tanpa Setir dan Pedal

    GM berencana untuk memperkenalkan 20 mobil listrik baru secara global pada tahun 2023. GM mengharapkan "saham substansial" dari mereka untuk dijual di Cina, yang telah menjadi pasar terbesar di dunia untuk mobil energi terbarukan sejak tahun 2015.

    Pabrikan Amerika Serikat itu juga berencana untuk membawa sistem bantuan mengemudi Super Cruise ke Cina sebagai bagian dari perjalanan menuju masa depan dengan zero crash.

    Setelah menunjukkan kemampuan Vehicle-to-Infrastructure-nya di jalan-jalan umum di Shanghai tahun lalu, GM mengeksplorasi peluang kendaraan baru yang terhubung di negara ini.

    Secara global, perkiraan GM terhadap 2018 hasilnya sangat sesuai dengan hasil 2017 yang diharapkan, yang diuntungkan terutama dari kekuatan yang terus berlanjut di Cina dan Amerika Utara.

    Awal bulan ini, produsen mobil memperkirakan laba bersih per saham yang akan mencapai rekor US$ 6 sampai US$ 6,50 untuk tahun 2017.

    "GM memiliki 2017 yang sangat bagus karena kami terus mengubah perusahaan kami menjadi lebih fokus, tangguh dan menguntungkan," kata Chairman dan CEO General Motors Mary Barra dalam sebuah pernyataan.

    "Kami akan lebih kuat lagi di tahun 2018 dan yang lebih bagus lagi di tahun 2019," katanya.

    CHINA DAILY | WP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.