Ini Kelebihan Start Stop Engine System

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tombol Start-Stop Engine Mitsubishi Mirage

    Tombol Start-Stop Engine Mitsubishi Mirage

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring berjalannya waktu, dan kemajuan teknologi, para konsumen di industri otomotif ingin kendaraannya mempunyai berbagai fitur yang dapat mendukung aktifitasnya sehari-hari dengan baik, serta tidak bikin kantong terkuras banyak.

    Salah satu fitur tersebut adalah teknologi untuk menghemat BBM, diantaranya Start Stop Engine System, atau juga bisa diartikan sebagai teknologi otomatis mematikan dan menyalakan mesin pada saat kendaraan di posisi idling alias tidak bergerak.

    Baca: Ganti Warna Mobil di Bengkel Auto2000, Simak Harganya

    Fungsi dari fitur itu sendiri biasanya dirasakan saat mobil berada di kemacetan. Dengan fitur tersebut maka konsumsi bahan bakar akan lebih hemat. Lantas siapa dan tahun berapa fitur tersebut mulai dipergunakan?

    Seperti dilansir dari caranddriver, Sabtu 23 Maret 2019, fitur atau teknologi tersebut pertama kali ditanamkan oleh produsen mobil asal Jerman, Volkswagen (VW) pada produknya yaki Polo Formel E lansiran 1983, yang dipasarkan untuk pasar Eropa.

    Meski tidak seperti saat ini, jika dilihat dari sistem kerjanya tidak jauh beda. Mesin akan mati ketika rem diinjak, yang disebabkan sistem komputer memotong kelistrikan dan aliran bahan bakar ke ruang bakar.

    Ketika pengemudi mengangkat kakinya dari pedal rem, maka mesin kembali menyala. Untuk kembali menyalakan mesin umumnya menggunakan motor starter (dinamo) dan alternator tambahan.

    Namun produsen asal Jepang, Toyota sebenarnya sudah lebih dulu menggunakan sistem tersebut pada Crown lansiran 1974. Saat itu mereka mengklaim konsumsi bahan bakar bisa lebih hemat 10 persen.

    Baca: 7 Fitur di Mobil Ini Akan Digantikan di Masa Depan

    Memasuki 2000-an, Sistem mematikan dan menyalakan mesin secara otomatis baru digunakan produsen Jepang lainnya, seperti Mazda pada 2008, Suzuki hingga produsen roda dua, Honda. Oleh Mazda, teknologi tersebut dijuluki Smart Idle Stop System (SISS) yang diklaim menyalakan mesin dengan waktu 0,35 detik.

    Tidak mau ketinggalan, teknologi tersebut pun diminati oleh perusahaan otomotif Amerika Serikat (AS) yakni Ford, yang menyematkannya pada produk sport utility vehicle (SUV) produksi 2012.

     CAR AND DRIVER


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Apa itu European Super League?

    Pada 19 April 2021, sebanyak 12 mega klub sepakbola Eropa mengumumkan bahwa mereka akan membuat turnamen baru yang bernama European Super League.