Remote Mobil Keyless Entry Tak Berfungsi, Ini Solusinya

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Mobil Keyless Entry atau Smart Entry. TEMPO/Wawan Priyanto

    Ilustrasi Mobil Keyless Entry atau Smart Entry. TEMPO/Wawan Priyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Saat ini banyak mobil tidak lagi dilengkapi dengan anak kunci atau Keyless Entry (smart entry) untuk menyalakan mensin. Rumah kunci konvesional diganti dengan sebuah tombol, yang dikenal dengan push button start (engine start/stop).

    Tombol bulat yang umumnya terletak di sisi kanan setir inilah  berfungsi untuk menyalakan dan mematikan mesin. Syaratnya, remote (kunci) harus berada dalam jarak yang dekat dengan mobil. Bisa dikantong celana, laci dashboard, atau di dalam tas.

    Cara kerjanya, di dalam remote tersebut terdapat ID atau tanda pengenal yang hanya dapat dikenali oleh system di dalam mobil. Tanpa ID yang terdeteksi melalui gelombang radio dan diterima reciever di dalam mobil, mobil tak dapat dinyalakan.

    Baca: Suzuki Jimny Sudah Keren, Ini Modifikasi Murah Versi Kolektor

    Yang menjadi masalah, beberapa kasus pemilik kendaraan keyless ini tidak dapat membuka dan menyalakan mesin mobil. Kemungkinannya beragam, mulai dari baterai pada remote habis, atau gangguan sinyal (frekuensi) yang disebabkan oleh adanya pemancar radio atau Base Transciever Station provider telepon seluler di sekitar lokasi.

    Head of National Technical Leader PT Toyota Astra Motor Nurkholis mengatakan bahwa pengemudi tak perlu panik saat remote mobil keyless mereka tidak berfungsi secara normal. "Remote yang tidak bisa berfungsi melalui gelombang radio karena gangguan atau karena baterai habis sebetulnya masih bisa digunakan secara manual," kata Nurkholis kepada Tempo saat dijumpai di Sunter, Jakarta Utara, Jumat, 6 Juli 2018.

    Caranya, lanjut dia, keluarkan kunci konvensional yang terdapat di remote untuk membuka pintu, lalu tempelkan remote tepat di tombol hingga lampu indikator berwarna hijau menyala, injak rem, tekan tombol hingga mesin menyala. Pada proses ini, dia menambahkan, saat pintu terbuka oleh anak kunci konvesional, alarm mobil akan menyala dan baru berhenti ketiga mesin dihidupkan.

    Baca: Gantengnya Suzuki Jimny Terbaru, Ini Penampakannya

    Menurut Nurkholis, remote mobil keyless masih akan menyimpan sinyal berfrekuensi rendah meski baterai habis. Begitu pula saat terjadi gangguan karena frekuensi lain, ID di dalam remote jika ditempelkan pada tombol push button start akan terdeteksi oleh reciever di dalam mobil. "Ya kalau baterai remote habis bisa diganti sendiri. Baterainya banyak dijual, biasanya di tempat servis arloji ada," ujarnya.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.