LG CHEM Korsel Segera Teken Proyek Baterai Mobil Listrik

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordiantor Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Hari Kemerdekaan ke-75 RI kali ini diperingati dalam suasana yang berbeda. Musababnya, Indonesia tengah menghadapi cobaan yang berat karena wabah corona. Hal tersebut disampaikannya melalui video pendek yang diunggahnya di akun Instagram pribadinya. Instagram/@luhut.pandjaitan

    Menteri Koordiantor Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Hari Kemerdekaan ke-75 RI kali ini diperingati dalam suasana yang berbeda. Musababnya, Indonesia tengah menghadapi cobaan yang berat karena wabah corona. Hal tersebut disampaikannya melalui video pendek yang diunggahnya di akun Instagram pribadinya. Instagram/@luhut.pandjaitan

    TEMPO.CO, JakartaMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pekan ini perusahaan Korea Selatan, LG Chem Ltd, akan menandatangani kerjasama dengan Indonesia dalam proyek baterai lithium untuk mobil listrik.

    "Minggu ini kalau tidak ada perubahan LG Korea juga juga akan tanda tangan," katanya dalam webinar yang digelar UGM hari ini, Selasa, 17 November 2020.

    Kerjasama tersebut menyusul kesepakatan dengan Contemporary Amperex Technology Co. Ltd (CATL) asal Cina. CATL juga telah menandatangani kerjasama dengan Inalum untuk pengembangan baterai lithium untuk mobil listrik.

    Luhut menuturkan Pemerintah Indonesia juga terus melakukan pendekatan dengan banyak pihak, termasuk para pemain besar di bidang industri baterai kendaraan listrik agar berinvestasi di Indonesia.

    "Kita pengennya kemana saja kita berkawan, apakah dia Cina, apakah dia Amerika, atau mana."

    Mantan Menko Polhukam itu menuturkan Indonesia ingin menjadi pemain kunci dalam industri baterai kendaraan listrik karena memiliki cadangan nikel terbanyak di dunia.

    Indonesia mulai melakukan hilirisasi nikel dan diharapkan produksi baterai kendaraan atau mobil listrik sudah bisa dimulai pada akhir 2023 atau 2024.

    Indonesia akan memproduksi baterai kendaraan listrik NMC 811 (lithium nickel manganese cobalt oxide) yang paling banyak menggunakan bahan baku bijih nikel.

    "Kita jangan hanya ekspor raw material sehingga kita hanya tergantung pada harga komoditi," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi dan Tantangan Jozeph Paul Zhang, Pria yang Mengaku Nabi Ke-26

    Seorang pria mengaku sebagai nabi ke-26 melalui media sosial. Selain mengaku sebagai nabi, dia juga melontarkan tantangan. Dialah Jozeph Paul Zhang.