Begini Cara Agar Ban Mobil Tetap Prima dan Usianya Panjang

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ban mobil BMW M 135i terbaru, dalam acara peluncurannya, di Jakarta, Rabu (22/5). TEMPO/Imam Sukamto

    Ban mobil BMW M 135i terbaru, dalam acara peluncurannya, di Jakarta, Rabu (22/5). TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Ban merupakan salah satu komponen penting bagi setiap kendaraan darat, tak terkecuali mobil. Ban harus dilakukan perawatan agar kondisinya tetap prima dan usianya bisa bertahan lama. Salah satu cara merawat kondisi ban adalah dengan cara merotasi posisi ban.

    Melakukan rotasi pada ban merupakan suatu hal yang cukup penting, karena ban depan pada mobil cenderung lebih mudah haus akibat traksi saat berbelok. Traksi tersebut menyebabkan ban depan lebih banyak tergerus aspal.

    Baca: Ban Tubeless Bocor, Begini Cara Penanganannya

    Supervisor Training Proban Motorsports, Tommy Bramantya menjelaskan, rotasi pada ban dilakukan sesuai dengan kembangan atau pola simetris ban.

    “Kalau untuk kembangan dengan model yang bisa depan dan belakang, rotasinya harus seperti huruf Z ditambah dengan ban serep,” ujar Tommy saat ditemui pada Kamis 10 Januari 2018 di kantornya.

    Beliau juga menambahkan rotasi pola tersebut hanya bisa dilakukan oleh ban dengan ukuran yang sejenis. Rotasi tersebut tidak bisa dilakukan pada mobil yang memiliki ukuran ban depan dan belakang yang berbeda.

    Untuk pengguna mobil sport, Tommy menjelaskan, umumnya mobil jenis tersebut hanya bisa dilakukan rotasi satu arah. “umumnya hanya bisa depan belakang tapi sisinya satu arah, kiri dengan kiri, kanan dengan kanan,” ujar Tommy.

    Tommy juga menjelaskan waktu untuk merotasi ban ditentukan dari masing masing jenis ban dan jarak tempuh penggunaan ban itu sendiri.

    “masing-masing pabrikan punya standarnya tersendiri, tergantung jarak tempuh. Pada umumnya ban dirotasi jika jaraknya sudah berkisar sekitar 5 ribu kilometer,” Tommy mengatakan.

    Baca: Tips Menghindari Ranjau Paku

    Terkait waktu yang tepat untuk mengganti ban lama dengan ban baru, dirinya mengatakan bahwa hal tersebut relatif tergantung dari pemakaian. Namun, ia menambahkan untuk pemakaian harian, direkomendasikan untuk mengganti ban jika sudah dipakai selama satu setengah tahun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.