Alasan Nyeleneh Elon Musk Luncurkan Mobil Tesla ke Luar Angkasa

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mobil Tesla Roadster dilengkapi dengan manekin artronot bernama David Bowie saat berada di roket Falcon Heavy,  sebelum diluncurkan ke luar angkasa. Alasan Musk, melontarkan mobil Teslanya karena membayangkan tentang mobil yang melayang tanpa henti di luar angkasa dan mungkin ditemukan oleh ras alien jutaan tahun mendatang.  Elon Musk/Instagram

    Mobil Tesla Roadster dilengkapi dengan manekin artronot bernama David Bowie saat berada di roket Falcon Heavy, sebelum diluncurkan ke luar angkasa. Alasan Musk, melontarkan mobil Teslanya karena membayangkan tentang mobil yang melayang tanpa henti di luar angkasa dan mungkin ditemukan oleh ras alien jutaan tahun mendatang. Elon Musk/Instagram

    TEMPO.CO, Jakarta - Elon Musk, CEO Tesla, meluncurkan Roadster berwarna red cherry ke luar angkasa bersama dummy berbentuk manusia, yang diberi nama Starman. Mobil tersebut menuju asteroid belt. Tujuan tersebut berubah dari tujuan awal, yaitu orbit heliosentris yang berjarak lebih-kurang seperti jarak Matahari ke Mars.

    Model Roadster dipilih sendiri Musk. Tujuannya, ia mengaku sudah sejak lama menginginkan mobilnya melayang tanpa henti di luar angkasa. “Saya suka membayangkan tentang mobil yang melayang tanpa henti di luar angkasa dan mungkin ditemukan oleh ras alien jutaan tahun mendatang," ujarnya di akun Twitter-nya, @elonmusk.

    Baca: Daftar 10 Mobil Listrik Terlaris 2017, Mobil Cina Juaranya

    Ide Musk tersebut awalnya hanya dianggap lelucon oleh sebagian orang, tapi dia berhasil membuktikan perkataannya tersebut. Ide gila Musk lainnya adalah menulis pesan “Dibuat di bumi oleh manusia” pada salah satu bagian mobil. Hal tersebut, menurut Musk, merupakan informasi jika mobil tersebut ditemukan bangsa alien. Tak hanya itu, lebih dari 6.000 nama semua karyawan SpaceX ditulis di mobil tersebut.

    Sebuah mobil listrik Tesla Roadster diperlihatkan saat berada di dalam roket Falcon Heavy menjelang diberangkatkan ke Mars di Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat, 6 Februari 2018. Mobil listrik tersebut merupakan milik pendiri dan CEO SpaceX, Elon Musk. REUTERS

    Tujuan akhir mobil tersebut diubah karena perusahaan SpaceX khawatir bahan bakar yang terdapat pada roket Falcon Heavy tidak cukup untuk sampai ke tujuan awal.

    Pada lintasan barunya, mobil pertama yang terbang ke luar angkasa ini akan melakukan pelayaran selama sebulan penuh melalui ruang dalam sebelum sampai di asteroid belt di sekeliling Mars dan Jupiter. Orbit tersebut memiliki risiko tabrakan yang lebih besar.

    Beberapa ahli khawatir radiasi ruang angkasa bisa menyebabkan Tesla hancur sebelum sampai di tujuan. "Semua organik akan mengalami degradasi oleh berbagai jenis radiasi yang akan dihadapi di sana," kata William Carroll, profesor kimia dari Indiana University.

    Baca: Peluncuran Mobil Listrik Tesla Model 3 Ditunda

    Peluncuran mobil ini ke angkasa juga banyak terinspirasi dari karya David Bowie, salah satunya penamaan Starman, yang terinspirasi dari lirik lagu Bowie pada 1972 yang berbunyi, “There's a starman waiting in the sky. He'd like to come and meet us. But he thinks he'd blow our minds.

    GUARDIAN | TIMESLIVE| NAUFAL SHAFLY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.