Bos TAM Akui 2018 Toyota Tertekan, Penjualan Calya Anjlok

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang Sales promotion girls (SPG) berjaga di depan mobil produk Toyota Calya Pada ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2016 di Indonesia Convention Exhibtion (ICE) BSD City, Tangerang Selatan, 11 Agustus 2016. Tempo/ Aditia Noviansyah

    Seorang Sales promotion girls (SPG) berjaga di depan mobil produk Toyota Calya Pada ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2016 di Indonesia Convention Exhibtion (ICE) BSD City, Tangerang Selatan, 11 Agustus 2016. Tempo/ Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada tiga bulan pertama tahun ini menjadi catatan buruk bagi PT Toyota Astra Motor (TAM). Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia atau Gaikindo , pasokan ke diler Toyota anjlok 21 persen menjadi 84.494 unit. Meski, pada kuartal I/2018 capaiannya naik 2,9 persen.

    Cengkraman tulang punggung sektor otomotif grup Astra ini terhadap pasar mobil Indonesia pun ikut mengendur. Pangsa pasar Toyota merosot dari 37,8 persen pada triwulan pertama 2017, menjadi 28,9 persen pada periode yang sama tahun ini. Kendati demikian, Toyota masih mempertahankan status sebagai merek mobil terlaris di Indonesia.

    Sejauh ini kondisinya, pasar semakin sesak dan konsumen domestik tidak akan bertambah signifikan dalam waktu dekat. Executive General Manager TAM Fransiscus Soerjopranoto mengatakan bertambahnya pilihan mobil tidak bisa dipungkiri menjadi alasan kinerja perusahaan tertekan. “Itu artinya kompetisi semakin kuat bagi Toyota. Memang Toyota yang harus survive,” katanya kepada Bisnis Indonesia, edisi Senin 7 Mei 2018.

    Baca: Jelajah Daendels Selatan dengan Toyota Fortuner TRD Sportivo

    Hantaman nyata bagi Toyota dimulai oleh ikutnya Mitsubishi meramaikan kategori LMPV medio 2017. Bermodal desain anyar Xpander pun berhasil membuat Avanza terkesan kuno. Hal ini berbanding lurus dengan performa penjualan. Berbekal harga kompetitif, Wuling Motors menjadi pilihan baru bagi first time buyer atau pembeli mobil pertama yang juga menjadi target konsumen Toyota.

    Selain itu, belum lagi DFSK yang memulai debut tahun ini. Merek asal Cina ini akan fokus bermain di segmen SUV dengan strategi serupa Wuling, yaitu memasang harga di bawah pasar.

    Adapun tren negatif Toyota pada triwulan pertama 2018 tidak lain disebabkan oleh merosotnya permintaan tulang punggung perusahaan. Penjualan pabrik ke diler Avanza turun hingga 40 persen menjadi 21.413 unit.

    Selain itu capaian Toyota Calya juga ikut tertekan. Model ini mencatat penurunan sebanyak 43,4 persen.

    Sejumlah model mencoba jadi pahlawan. Sayangnya, tidak cukup kuat menjaga kinerja perusahaan. Seperti di antaranya Rush yang pasokan ke dilernya meroket hingga dua kali lipat. Pun Innova dan Agya yang masing-masing naik 10,7 persen dan 9,8 persen tidak bisa berbuat banyak.

    Simak: Priceza: Mobil Bekas Toyota Innova Paling Dicari Kosumen

    Dengan kondisi tersebut, menurut Soerjo, strategi terbaik untuk TAM adalah bertahan agar tidak jatuh semakin dalam. Toyota tidak bermain agresif tahun ini. Menjaga keseimbangan pasokan ke diler dengan permintaan pasar menjadi yang utama harus dilakukan.

    Dia melanjutkan, target TAM adalah menutup tahun ini dengan pangsa pasar Toyota setidaknya 30 persen. Tersisa 8 bulan bagi perusahaan untuk mengejar ketertinggalan. “Kami mau melakukan sesuatu untuk mengamankan 2018 ini, iya tentu saja. Tapi kami juga harus hati-hati untuk menjaga kepercayaan diri diler,” ujarnya.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.