Mitos Busi Racing Menambah Kencang Mobil, Ini Jawaban Ahli NGK

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Busi NGK. Sumber: Bisnis.com

    Busi NGK. Sumber: Bisnis.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama ini, tersebar mitos bahwa menggunakan busi khusus balap (racing) bisa meningkatkan performa mesin kendaraan. Jika diaplikasikan pada kendaraan bermesin standar apakah bisa meningkatkan performa? Technical Support di NGK Busi Indonesia Diko Otaviano mengungkapkan bahwa penggunaan busi racing tidak banyak berpengaruh terhadap performa kendaraan bawaan pabrik.

    Baca: Busi Brisk Copper Racing Hadir di IIMS 2018, Siap Lawan Iridium

    "Busi yang digunakan untuk motor di lintasan balap telah didesain khusus untuk aplikasi mesin yang kecepatannya jauh lebih tinggi, beroperasi dengan kompresi sangat tinggi, suhu, getaran, dan pembakaran yang melampaui kondisi pada mesin biasa (standar)," kata Diko dalam tips yang dibagikan NGK di Jakarta, Jumat 14 September 2018.

    Oleh karena itu, menggunakan busi khusus balap pada kendaraan harian bukanlah langkah yang tepat. Dengan karakteristik busi balap yang didesain untuk penggunaan yang sangat ekstrem, penggunaan busi ini pada mesin standar justru bisa menyebabkan beberapa permasalahan.

    "Contohnya, deposit karbon berlebih hingga misfiring. Hal tersebut dapat diperburuk apabila mesin sering digunakan untuk jarak dekat dengan ritme stop dan go," katanya.

    NGK, sebagai pemasok busi kendaraan, kata Diko, telah menyediakan busi berteknologi balap untuk meningkatkan kinerja mesin, dan aman digunakan untuk kendaraan dengan mesin standar atau kendaraan harian. Busi Iridium IX dari NGK menggunakan teknologi balap yang sesuai untuk berbagai jenis kendaraan.

    Baca: NGK Kuasai Pasar Busi 2017, Ini Ambisi 2018

    "Sama seperti kebanyakan busi berteknologi balap terbaru NGK, ujung elektroda pusatnya terbuat dari logam mulia Iridium, yang memiliki titik leleh yang tinggi dan konduktivitas listrik yang luar biasa," katanya.

    Elektroda pusat busi Iridium IX dengan diameter 0.6 mm, diklaim yang mampu menciptakan percikan listrik lebih fokus untuk menghasilkan efek pertumbuhan api yang cepat membesar sehingga menghasilkan ledakan energi yang lebih tinggi.

    Menurut Diko, hal yang dapat dirasakan secara instan setelah penggunaan NGK Iridium IX adalah respons akselerasi yang semakin spontan dan konsumsi bahan bakar yang lebih efisien dibandingkan dengan jenis elektroda standar.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Apa itu European Super League?

    Pada 19 April 2021, sebanyak 12 mega klub sepakbola Eropa mengumumkan bahwa mereka akan membuat turnamen baru yang bernama European Super League.