Mitsubishi Motors Ungkap Hasil Investigasi Kasus Carlos Ghosn

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Carlos Ghosn (kiri) pimpinan sekaligus CEO aliansi Renault-Nissan bersama CEO Mitsubishi Motors Corp dalam sebuah konferensi pers di Tokyo, Jepang, pada Oktober 2016. (Reuters)

    Carlos Ghosn (kiri) pimpinan sekaligus CEO aliansi Renault-Nissan bersama CEO Mitsubishi Motors Corp dalam sebuah konferensi pers di Tokyo, Jepang, pada Oktober 2016. (Reuters)

    TEMPO.CO, Jakarta - Mitsubishi Motors Corporation mengumumkan hasil investigasi internal atas kasus Carlos Ghosn, yang dilakukan oleh firma hukum eksternal.

    Seperti yang dilaporkan dalam siaran pers berjudul "Regarding media reports on the arrest of the Chairman of the Board of Mitsubishi Motors Corporation" tertanggal 20 November 2018, sebagai tanggapan atas penangkapan Carlos Ghosn (Ghosn), mantan Ketua Dewan (mantan Direktur Perwakilan) dari Mitsubishi Motors Corporation (MMC), MMC telah melakukan investigasi internal dengan mendelegasikannya ke sebuah firma hukum di luar MMC untuk mengkonfirmasi apakah Ghosn terlibat dalam pelanggaran yang sama yang ia lakukan saat berada di Nissan Motor Co, Ltd (Nissan).

    Seperti dikutip dalam keterangan pers, Jumat, 18 Januari 2019, hasil penyelidikan mengungkapkan bahwa Ghosn menerima pembayaran dengan tidak tepat seperti yang diduga “Managing Director's remuneration etc.” dari Nissan-Mitsubishi BV (NMBV), yang didirikan oleh MMC dan Nissan dengan basis 50-50 di Belanda pada Juni 2017.

    Baca: Skandal Carlos Ghosn, Jose Munoz Mundur dari Nissan

    Pembayaran ini disembunyikan dari MMC, dan MMC mengakui fakta ini untuk pertama kalinya melalui pengungkapan informasi oleh Nissan setelah Ghosn ditangkap pada November 2018.

    Kemudian, investigasi internal gabungan yang dilakukan oleh MMC dan Nissan mengungkap detailnya.

    Investigasi tidak menemukan kesalahan mencurigakan lainnya di MMC itu sendiri maupun perusahaan afiliasinya. Rincian fakta yang terkait dengan NMBV adalah sebagai berikut.

    NMBV didirikan untuk memfasilitasi generasi sinergi dengan berkolaborasi dengan Nissan. Untuk tujuan ini, pada tanggal 26 April 2018, MMC dan Nissan membayar sekitar 15,62 juta EUR (2,095 miliar JPY) secara total kepada NMBV sebagai biaya layanan. Dari April 2018 hingga November 2018, Mr. Ghosn menerima secara tidak patut sekitar 7,82 juta EUR (termasuk pajak; sekitar 1 miliar JPY) dari biaya layanan.

    Baca: Imbas Carlos Ghosn, Aliansi Renault - Nissan Diklaim Aman

    Pembayaran ini dilakukan sebagai remunerasi berdasarkan Perjanjian Ketenagakerjaan yang dilakukan NMBV dan Ghosn untuk menunjuk Ghosn sebagai Direktur Pelaksana. Namun, Perjanjian Ketenagakerjaan disimpulkan oleh seseorang yang tidak berwenang untuk melakukannya di NMBV, dan selanjutnya, di NMBV, tidak ada prosedur yang tepat diambil untuk membayar imbalan kepada Ghosn.

    Kesimpulan dari Perjanjian Ketenagakerjaan dan pembayaran kepada Ghosn dilakukan sesuai dengan instruksi yang diberikan oleh Ghosn kepada beberapa eksekutif yang bekerja untuk Nissan. Pada saat itu, meskipun eksekutif yang bekerja untuk Nissan memberi tahu Ghosn bahwa persetujuan Osamu Masuko dan Hiroto Saikawa, direktur NMBV, akan diperlukan sebelum kesimpulan dari Perjanjian Ketenagakerjaan, Ghosn menandatangani Perjanjian Ketenagakerjaan tanpa memberi tahu mereka apa pun. Akibatnya, selain Osamu Masuko, karyawan MMC dan mereka yang sementara bekerja untuk NMBV belum diberi tahu tentang transaksi ini.

    Osamu Masuko, seorang direktur NMBV, dan seorang karyawan MMC termasuk sementara bekerja untuk NMBV belum diberitahu tentang transaksi ini.

    Sehubungan dengan masalah NMBV ini, MMC akan menyelidiki lebih lanjut penyebabnya dan mempertimbangkan tindakan untuk mengejar tanggung jawab terhadap Ghosn bekerja sama dengan Nissan.

    MMC telah mengambil fakta bahwa insiden semacam ini terjadi di dalam perusahaan MMC terkait dengan serius dan akan mencoba untuk memperkuat kontrol internal MMC, termasuk anak perusahaan dan perusahaan terkait.

    Para direktur NMBV adalah Carlos Ghosn, Hiroto Saikawa dan Osamu Masuko.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.