Toyota Memperkirakan Laba di 2020 Akan Merosot Hingga 80 Persen

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja melakukan quality control mobil di pabrik Karawang 1 PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, Jawa Barat, 26 Januari 2016. Untuk The All New Fortuner sendiri, kandungan produk komponen lokalnya mencapai 75% dan Innova diproduksi dengan 80 persen komponen lokal. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Pekerja melakukan quality control mobil di pabrik Karawang 1 PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, Jawa Barat, 26 Januari 2016. Untuk The All New Fortuner sendiri, kandungan produk komponen lokalnya mencapai 75% dan Innova diproduksi dengan 80 persen komponen lokal. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO, JakartaToyota Motor Corp memperkirakan laba perusahaan akan turun 80 persen ke level terendah dalam 9 tahun terakhir, karena dampak dari virus corona baru yang telah melemahkan permintaan global.

    Pabrikan mobil Jepang tersebut ini menekankan bagaimana mereka akan berjuang untuk pulih dari dampak virus dalam beberapa bulan mendatang, setelah bertahap memulai kembali pabrik di tengah pembatasan sosial di beberapa negara yang masih berlangsung.

    Output pabrik pun masih terbatas karena rantai pasokan retak, disertai lemahnya permintaan karena kehilangan pekerjaan dan kekhawatiran tentang penurunan ekonomi yang membebani pengeluaran konsumen untuk pembelian besar, seperti mobil.

    Toyota, salah satu pembuat mobil paling menguntungkan di dunia, memperkirakan penurunan pendapatan 1,5 triliun yen ($ 13,95 miliar) akibat penurunan penjualan kendaraan global tahun ini, namun masih berharap meningkatkan laba operasi 500 miliar yen pada tahun berjalan hingga Maret.

    "Coronavirus telah memberi kami kejutan yang lebih besar daripada krisis keuangan global 2008," kata Presiden Toyota Akio Toyoda pada jumpa pers di media, Selasa 12 Mei 2020.

    Toyota memperkirakan laba operasinya jatuh bebas dari 2,44 triliun yen pada tahun yang baru saja berakhir, menjadi laba terlemah sejak tahun keuangan 2011/12. Adapun penjualan global ditaksir berada di titik terendah 9 tahun, yakni hanya 8,9 juta kendaraan. Tahun sebelumnya, Toyota mencatatkan penjualan 10,46 juta unit.

    Hal yang sama juga dialami pesaingnya, Honda Motor Co Ltd dan General Motors. Pada Selasa, Honda mengungkapkan laba tahunan terlemahnya dalam 4 tahun terakhir, setelah penurunan 28 persen dalam penjualan kendaraan kuartal keempat memicu kerugian operasional 5,2 miliar yen, kerugian kuartal pertama sejak kuartal Maret 2016.

    Pembuat mobil Jepang bersiap-siap menghadapi kenyataan setahun penurunan penjualan, setelah para ekonom memproyeksikan pemulihan yang lambat akibat pandemi. Beberapa analis melihat penurunan penjualan kendaraan global tahunan sekitar sepertiga, dibandingkan dengan penurunan 11% pada 2009/10 setelah krisis keuangan global.

    Toyota memperkirakan penjualan akan tetap lemah hingga Desember, sebelum kembali ke level 2019 pada tahun depan. Meskipun ada kemerosotan laba dan pemotongan tajam pada margin, Toyota akan mencurahkan masing-masing lebih dari 1 triliun yen ke dalam belanja modal dan investasi litbang, menjaga belanja sebagian besar tidak berubah dari tahun lalu. "Kami tidak bisa berhenti berinvestasi di masa depan," kata Petugas Operasi Koji Kobayashi kepada wartawan.

    Sementara Honda Motor memiliki cukup uang tunai, setara dengan hampir 2 bulan penjualan, untuk mengatasi penurunan yang disebabkan oleh pandemi coronavirus, tetapi dapat menerbitkan obligasi untuk mengumpulkan dana jika ada yang kedua atau ketiga gelombang infeksi.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Tips Agar Lebih Mudah Bangun Sahur Selama Ramadan

    Salah satu tantangan selama puasa Ramadan adalah bangun dini hari untuk makan sahur.