Pasar Motor Bebek Meredup, Ini Alasan Yamaha Masih Memproduksinya

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Yamaha Vega Force. Dok YIMM

    Yamaha Vega Force. Dok YIMM

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasar sepeda motor tipe bebek atau underbone terus mengalami penurun digerus popularitas tipe skuter matik. Data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia atau AISI, menyebutkan penjualan motor bebek pada kisaran 7 persen. Namun Yamaha Indonesia Motor Manufacturing tetap memproduksi tipe ini diantaranya, Yamaha Vega Force dan Yamaha Jupiter MX King.

    Public Relation Manager PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM), Antonius Widiantoro mengatakan tipe bebek masih laris di pasar luar Jawa. Di luar Jawa, kondisi jalanan maupun kontur tanahnya tidak semulus di Jawa maupun perkotaan. Di daerah dengan kondisi jalanan atau memiliki medan berat membutuhkan motor yang handal dan bebek menjadi pilihan. "Motor bebek masih ada demand di luar Jawa," katanya Jumat 28 Februari 2020.

    Pada awal 2000-an, motor bebek menjadi andalan semua produsen sepeda motor. Hanya saja, setelah popularitas motor matik terus naik pasar bebek semakin tergerus. Ia mengaku tidak khawatir dengan pasar yang terus menurun. "Selama masih ada demand, kami akan terus produksi," ucapnya.

    Selain wilayah luar Jawa, model bebek juga banyak dipesan dan digunakan untuk motor operasional instansi pemerintah maupun pemerintah daerah. Motor bebek ini terkenal tangguh dan irit bahan bakar sehingga banyak dipakai untuk kendaraan operasional. "Banyak juga dipakai untuk operasional dari instansi pemerintah," ucapnya.

    Bagi Yamaha, kata dia, produksi kendaraan tidak selalu mengikuti tren dari konsumen. Namun, Yamaha berusaha membuat pasar baru bukan hanya mengikuti pasar. Ia mencontohkan saat Yamaha melahirkan Nouvo motor matik pertama buatan Jepang. "Ketika itu matik belum ramai, kami ciptakan pasarnya," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.